Mengubah Penampilan dengan Majalah Her World

Mengubah Penampilan dengan Majalah Her World

Mengubah Penampilan dengan Majalah Her World – Berbicara tentang wanita, pasti tidak aka nada habisnya. Wanita selalu mempunyai daya tarik yang berbeda untuk kepribadiannya. Bagi kamu yang masih di masa pubertas dan belum mempunyai pedoman yang pas untuk gaya hidupmu. Salah satu caranya adalah mencari informasi di media sosial dan media cetak, beauty standar yang bisa kamu cari dan kamu sesuain untuk dirimu, bisa kamu temukan di majalah. Di Indonesia sebenarnya banyak majalah terbitan dalam negri yang bisa kamu jadikan acuan untuk cara berpenampilanmu, namun untuk melengkapi wawasanmu kamu bisa mencari pula acuan di majalah impor yang diterbitkan di Indonesia. Majalah impor yang terbit di Indonesia antara lain ada her world. Majalah ini terbit secara bulanan, ditargetkan untuk pasar profesional membaca wanita. Majalah her world merupakan majalah wanita berbahasa inggris yang diterbitkan di Malaysia dan singapura.

Selain diterbitkan di Indonesia, majalah her world juga terbit di berbagai Negara asia lainnya seperti Thailand, Vietnam, Malaysia, dan singapura. Majalah her world berisi artikel tentang perawatan terhadap tubuh, kecantikan, gaya hidup manusia modern, fashion style untuk pribadi, dan semacamnya. Majalah ini diterbitkan di Singapore oleh anak perusahaan.

Mengubah Penampilan dengan Majalah Her World

Untuk beberapa Negara majalah her world dimuat dengan bahasa Negara masing-masing. Ada satu edisi khusus her world, juli 2010 her world Singapore tampil dengan edisi tidak memiliki gadis sampul sejak terbitan pertamanya pada juli 1960. Edisi tersebut sepertinya bertepatan dengan peringatan 50 tahun majalah her world. Sejak terbitnya majalah her world tentunya memiliki banyak pesaing yang sejenis. Sampai saat ini majalah her world menjadi majalah terlaris di Singapore dengan sirkulasi sampai seratus empat puluh satu ribu eksemplar. Di tahun 2019 ini majalah her world masih edar di Indonesia, majalah her world memang dikhususkan untuk perempuan aktif, pekerja kantor, dan bisnis women. Kemajuan dunia yang cepat tentunya membuat majalah her world lebih berinovasi. Untuk kamu yang merasa pribadi aktif dan suka bekerja majalah her world cocok dijadikan acuan yang tepat.

Saat kamu bingung memilih busana yang tepat untuk dirimu, bisa melihat dan belajar dari mix and match busana di majalah her world. Banyak setelan busana dengan berbagai konsep seperti baju santai, baju musim semi, baju musim dingin, yang bisa kamu cocokin. Selain fashion yang menonjol, majalah her world juga menonjol dengan bisnis game judi online yang membahas berbagai informasi tentang produk permainan yang selalu memberikan keuntungan kepada para pemainnya serta mengajari anda bagaimana mendapatkan uang dengan mudah tanpa harus bekerja keras dan selain itu, majalah ini juga menonjol dengan life style yang detail. Untuk kamu yang ingin diet atau menerapkan gaya hidup sehat kamu bisa sesekali mencontoh konsep food healthy ala her world, ada juga resep masakan yang bisa kamu coba di rumah, untuk edisi natal tahun ini mereka mengeluarkan masakan turki yang menggoda.

Top 10 Majalah Olahraga untuk Atlet
Informasi Majalah

Top 10 Majalah Olahraga untuk Atlet

Top 10 Majalah Olahraga untuk Atlet – Ketika Anda tidak sedang berolahraga atau menikmati aktivitas fisik favorit Anda, apakah Anda suka membacanya? Majalah dapat memberikan tips pelatihan, saran, wawancara, dan artikel mendalam tentang olahraga Anda. Langganan majalah memastikan Anda tidak ketinggalan. Saat ini, banyak yang memiliki langganan digital maupun cetak. Mereka juga merupakan ide hadiah yang bagus untuk para atlet dalam hidup Anda.

Top 10 Majalah Olahraga untuk Atlet

 Baca Juga : 15 Majalah Wanita Terbaik 2022

lolapress – Berikut adalah beberapa majalah terbaik untuk atlet dan penggemar olahraga dari semua tingkatan.

1. Runner’s World

Runner’s World menginformasikan, mendidik, dan menginspirasi pelari dari segala usia dan kemampuan. Runner’s World mencakup artikel yang ditujukan untuk semua jenis pelari termasuk pemula dan lanjutan, serta wanita, pelari maraton, pelari cepat, dan semua orang di antaranya. Ini berisi profil kepribadian lari, liputan acara balapan, saran medis dan pelatihan, informasi diet dan nutrisi, dan ulasan produk lari.

2. Triathlete

Triathlete adalah majalah triathlon terbesar di duniaIni menampilkan informasi yang disesuaikan untuk atlet triatlon, tetapi Anda tidak harus melakukan ketiga olahraga untuk menemukan nilai di sini. Perenang, pengendara sepeda motor, dan pelari akan menemukan banyak artikel motivasi serta ulasan bermanfaat dan kiat pelatihan untuk meningkatkan atletis Anda, mencegah cedera, dan membantu pemulihan. Anda dapat berlangganan versi digital atau cetak atau keduanya.

3. Coach & Athletic Director

Dengan tagline “Sumber daya Anda untuk membangun program olahraga yang kuat,” Pelatih & Direktur Atletik didedikasikan untuk pelatih sekolah menengah dan perguruan tinggi. Setiap edisi penuh dengan tips pembinaan untuk semua olahraga pria dan wanita, wawancara dekat dengan tokoh olahraga terkemuka, liputan semua fase program yang sukses, dan panduan pembeli pelatih eksklusif. Langganan digital dan cetak tersedia.

4. Outside

Majalah Luar adalah publikasi pemenang penghargaan untuk menginspirasi pembaca untuk berpartisipasi dalam kegiatan di luar ruangan, baik dengan berjalan kaki di hutan belantara, mengapung di sungai, atau bersepeda melintasi pegunungan. Anda akan menemukan informasi tentang perlengkapan, perjalanan, kebugaran, petualangan, dan budaya. “Live Bravely” adalah tagline majalah tersebut.

5. Bicycling

Bersepeda adalah majalah sepeda jalan dan gunung terkemuka di dunia. Dari kiat pelatihan hingga panduan nutrisi, hingga mempelajari lebih lanjut tentang budaya bersepeda dan mendapatkan berita terbaru, Bersepeda telah membantu Anda. Temukan cara membuat setiap perjalanan lebih menyenangkan dalam publikasi yang informatif dan ditulis dengan baik ini.

6. Sports Illustrated

Majalah olahraga paling terkenal, Sports Illustrated membawa Anda lebih dekat ke jantung olahraga, dengan fotografi aksi spektakuler dan liputan mendalam. Rasakan trek dalam saat Sports Illustrated membawa Anda ke dalam pikiran dan hati para pemain dan pelatih, setiap bulan. Berlangganan mencakup publikasi cetak dan digital.

7. SKI

Majalah SKI melayani mereka yang suka bermain lereng. Ini mencakup setiap aspek pengalaman ski, termasuk resor terbaik, tempat makan di tujuan populer, dan cara menuju ke sana. Majalah ini juga memiliki artikel dengan saran ahli dari beberapa pemain ski dan instruktur paling terkenal dalam olahraga, dan merekomendasikan perlengkapan kinerja terbaik.

8. Men’s Health

Men’s Health adalah majalah gaya hidup yang didedikasikan untuk menunjukkan kepada pria tindakan praktis dan positif yang membuat hidup mereka lebih baik. Artikel mencakup kebugaran, hubungan, nutrisi, karier, perawatan, perjalanan, dan tips untuk kesehatan yang lebih baik.

9. Shape Magazine

Dengan semakin banyak tuntutan waktu seorang wanita, berkonsentrasi pada tubuh dan pikiran seseorang bisa menjadi sulit. Di situlah majalah Shape masuk. Meliputi berbagai topik, Shape memberi pembaca informasi dan wawasan yang Anda butuhkan untuk tetap bugar dan di atas permainan Anda. Dari rahasia kecantikan hingga resep hingga kisah sukses, Shape adalah sumber daya utama untuk menjalani kehidupan terbaik Anda.

10. Sports Illustrated For Kids

Anak-anak juga menikmati olahraga, dan dengan Sports Illustrated Kids mereka dapat memiliki artikel dan informasi mendalam yang sama seperti yang orang tua mereka dapatkan—ditulis hanya untuk anak-anak. Ini memiliki cerita tentang olahraga profesional, amatir yang luar biasa, dan anak-anak dalam olahraga, ditambah poster, teka-teki, kartu, dan banyak lagi.

15 Majalah Wanita Terbaik 2022
Informasi Majalah

15 Majalah Wanita Terbaik 2022

15 Majalah Wanita Terbaik 2022 – Dengan beragamnya majalah di pasaran, mungkin sulit untuk mengetahui bagaimana menemukan yang tepat untuk Anda.

15 Majalah Wanita Terbaik 2022

lolapress – Apakah Anda memerlukan majalah untuk hiburan atau Anda ingin mendapat informasi tentang topik tertentu, Anda perlu mengetahui cara mendapatkan majalah yang tepat untuk kebutuhan Anda.

Melansir theguardian, Mempertimbangkan berbagai masalah yang dimuat dalam majalah, atau mempertimbangkan apakah majalah itu mencakup berbagai masalah yang mempengaruhi wanita akan membantu Anda menemukan majalah terbaik untuk wanita.

Baca juga : Top 10 Majalah & Publikasi Feminis 

Pertimbangan untuk Majalah Wanita Terbaik

  • Panjang. Anda mungkin menginginkan majalah pendek yang dapat Anda baca sekaligus, atau jika Anda ingin membaca dengan santai, majalah yang lebih panjang akan cocok.
  • Tema. Beberapa majalah akan memiliki satu topik sedangkan yang lain akan mencakup berbagai. Jika Anda memiliki minat khusus, periksa apakah ada majalah yang tersedia dalam hal ini.
  • Tujuan. Topik akan dikaitkan dengan tujuan majalah – apakah untuk hiburan atau Anda ingin mempelajari sesuatu yang baru atau memperluas pengetahuan Anda yang sudah ada? Pertimbangkan apa yang Anda inginkan dari majalah untuk memastikan itu cocok.
  • Berkala. Periksa seberapa sering majalah itu keluar, misalnya, terbitan baru mungkin tersedia setiap bulan sedangkan Anda mungkin lebih suka yang terbit setiap dua minggu.
  • Berlangganan. Jika Anda ingin menghindari kebutuhan untuk secara teratur mendapatkan majalah itu sendiri, Anda mungkin menemukan cara berlangganan yang nyaman untuk mendapatkannya. Periksa apakah tersedia atas dasar ini. Beberapa majalah yang dijual berdasarkan langganan akan diperpanjang secara otomatis, yang berarti bahwa langganan akan diperpanjang secara otomatis pada tanggal kedaluwarsa sehingga Anda akan terus menerima majalah. Ini harus dibatalkan secara khusus jika ini tidak diperlukan.
  • Tanggal Edisi. Beberapa majalah mungkin tersedia setiap bulan, yang berarti bahwa majalah tersebut mungkin masih ada di rak lama setelah diterbitkan. Oleh karena itu, adalah bijaksana untuk memeriksa tanggal penerbitan, karena edisi baru dapat diterbitkan segera setelahnya. Ini sangat relevan dengan majalah yang mengandung unsur berita terkini, karena berita terus berubah dan ini bisa menjadi ketinggalan zaman.

1. Woman’s World

Woman’s World adalah majalah mingguan yang dapat memenuhi kebutuhan banyak wanita yang berbeda, karena isinya sangat bervariasi. Sulit dipercaya bahwa kebanyakan wanita tidak akan dapat menemukan artikel yang menarik bagi mereka.

Kisaran topik di majalah termasuk resep, tips kesehatan, diet, dan saran gaya hidup.

Artikel-artikel ditata dengan baik, yang memudahkan untuk membaca seluruh majalah sekaligus atau memilih artikel sesuai keinginan Anda saat itu.

Ini adalah jenis majalah yang ingin Anda simpan, karena banyak tips dan resep yang dikandungnya membuatnya berguna untuk disimpan sebagai referensi.

Ini tersedia sebagai langganan tahunan, yang membuat biaya setiap edisi lebih murah daripada jika dibeli satu per satu.

Woman’s World adalah majalah yang bagus untuk wanita yang menginginkan majalah yang mudah dibaca dengan topik yang bervariasi.

2. First For Women

First For Women adalah majalah ringan yang menawarkan artikel tentang berbagai topik, seperti makanan, diet, kesehatan, mode, dan gaya.

Tidak ada artikel yang begitu mendalam sehingga perlu untuk sepenuhnya fokus padanya, dan itu menghibur.

Artikelnya luas dan informasi yang ditawarkannya berguna, seperti resep, tips kesehatan, dan saran tentang lansekap.

Itu dapat dibeli sebagai langganan tahunan, yang membuatnya lebih murah, dan masih lebih murah jika opsi perpanjangan otomatis dipilih untuk pembelian.

First For Women adalah salah satu majalah wanita terbaik bagi mereka yang menginginkan bacaan ringan yang dapat diperoleh dari tips praktis.

3. Good Housekeeping

Good Housekeeping adalah majalah gaya hidup yang terkenal di berbagai belahan dunia, karena merupakan salah satu ikon.

Ini menawarkan berbagai topik yang beragam seperti memasak, mengasuh anak, dan mendekorasi rumah. Ada juga hasil pengujian pada berbagai produk konsumen, yang membantu memandu pembaca tentang produk mana yang tepat untuk mereka.

Hal ini didukung oleh Good Housekeeping Research Institute, yang telah dipercaya selama bertahun-tahun untuk memberikan saran jaminan kualitas.

Artikel yang menawarkan saran ditulis dengan baik dan mudah diikuti untuk menghasilkan hasil yang layak.

Good Housekeeping adalah majalah yang bagus untuk berbagai artikel yang dapat digunakan untuk referensi berulang kali.

4. Woman & Home

Merayakan wanita luar biasa dari semua lapisan masyarakat, majalah Woman & Home adalah majalah bulanan nomor satu di Inggris untuk wanita berusia 40 . Apakah Anda siap untuk mengubah gairah Anda menjadi bisnis, Anda sedang mencari bantuan untuk menemukan kepercayaan diri Anda di usia lima puluhan atau Anda ingin berpakaian terbaik untuk acara sosial Anda, majalah Woman & Home adalah majalah gaya hidup semua tentang Anda. Penuh dengan inspirasi untuk mengubah rumah dan gaya hidup Anda, Anda akan menemukan tips dan trik yang sesuai dengan usia Anda, mulai dari kiat kecantikan dan tren gaya hingga pengalaman perjalanan sekali seumur hidup. Masuki kehidupan Anda yang luar biasa dengan dukungan majalah Woman & Home dan setiap bulan mulailah merasakan versi terbaik Anda.

5. ELLE

Majalah mode terbesar di dunia, ELLE menghadirkan desain terpanas langsung dari catwalk, ditambah tipuan kelas atas yang akan membuat Anda pergi dengan lemari pakaian desainer dengan anggaran terbatas. Mendorong Anda untuk mengubah gaya sehari-hari, Anda akan merasa percaya diri dan terinspirasi dengan setiap edisi bulanan majalah ELLE. Dikemas penuh gaya hidup dan panduan mode penting, Anda akan tetap up-to-date dengan berita mode terbaru dan apa yang panas dan apa yang tidak. Jika Anda lebih menjadi trendsetter daripada pengikut, Anda akan senang berbelanja untuk setiap musim dengan berlangganan digital tahunan ke majalah ELLE.

6. Women’s Health

Mendukung Anda dalam membangun pikiran, tubuh, dan jiwa Anda dengan cara yang percaya diri dan memberdayakan, majalah Women’s Health adalah sumber Anda untuk menemukan semua jawaban yang Anda cari. Temukan semua tips dan trik terpanas yang dibagikan oleh para ahli dalam membantu Anda mencapai tujuan kesehatan dan kebugaran Anda. Baik Anda ingin mengubah pola makan Anda atau sedang mencari cara untuk meningkatkan tingkat kebugaran Anda, Women’s Health memberi Anda motivasi yang Anda butuhkan untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan Anda. Rayakan versi terbaik Anda dan manjakan diri Anda dan tubuh Anda dengan berlangganan majalah Kesehatan Wanita.

7. Good Housekeeping

Jika Anda suka berpenampilan menarik, hidup sehat, dan merasa hebat, Anda akan menikmati majalah paling tepercaya di Inggris. Good Housekeeping adalah kitab suci gaya hidup untuk wanita modern yang sibuk yang mencari majalah yang nyaman. Penuh dengan resep lezat, inspirasi berkebun dan desain interior, peluncuran terbaru dalam mode dan kecantikan, serta saran untuk memiliki keseimbangan kehidupan kerja yang sehat, ada sesuatu untuk semua orang di majalah ini. Anda tidak hanya akan menemukan wawancara eksklusif dengan selebritas yang Anda kagumi, tetapi juga produk yang sangat direkomendasikan yang dicap dengan stempel persetujuan Good Housekeeping Research Institute. Hadiahi kehidupan sibuk Anda dengan panduan untuk menjalani hidup yang paling bahagia dan paling sehat dengan berlangganan majalah digital Good Housekeeping.

8. Harper’s Bazaar

Didedikasikan untuk menjalani hidup Anda yang terbaik dan paling sempurna, majalah Harper’s Bazaar dipenuhi dengan artikel luar biasa yang mencakup semua bidang kehidupan Anda, termasuk mode catwalk, interior luar biasa, kecantikan terbaik, saran gaya hidup mewah, dan banyak lagi. Apakah Anda sedang mencari acara berikutnya untuk hadir atau Anda sedang menawar kenaikan gaji, Anda akan menemukan tips dan trik berharga serta saran yang dapat diandalkan dari sosialita yang Anda percaya. Dikemas penuh dengan tips untuk meningkatkan kehidupan Anda, mulai dari menciptakan rumah dengan keanggunan hingga memanjakan diri dalam hal-hal terbaik, langganan majalah Harper’s Bazaar akan menjadi bacaan bulanan yang sempurna untuk memanjakan diri Anda.

Baca juga : 10 Majalah Fashion Terbaik di Dunia

9. Cosmopolitan

Dipenuhi dengan tren mode terbaru, berita selebriti, tips kecantikan yang perlu diketahui, dan saran karier yang memberdayakan, majalah Cosmopolitan membuat Anda menjadi yang terdepan. Baik Anda sedang mencari gosip selebritas terbaru atau sekadar penambah rasa percaya diri, Cosmo membagikan tips dan trik untuk membantu Anda merasa menjadi yang terbaik di dunia. Untuk wanita yang menyenangkan dan tak kenal takut, artikel Cosmopolitan membuat Anda tetap up-to-date dengan tren mode, kecantikan, dan hubungan terbaru. Nikmati hidup sepenuhnya dengan berlangganan majalah Cosmopolitan, di mana Anda akan didorong untuk menjalani gaya hidup sehat yang seimbang di mana Anda mengutamakan diri sendiri.

10. Prima

Majalah masuk untuk merayakan Anda apa adanya, Prima penuh dengan tips pembaca cerdas tentang mode, kecantikan, dekorasi rumah, memasak, kerajinan tangan, hiburan, kesehatan, dan kesejahteraan. Membawakan Anda tren mode terbaru yang cocok untuk semua bentuk tubuh, serta saran untuk menjalankan rumah keluarga yang sukses (dan bahagia), seluruh hidup Anda akan diliput oleh majalah Prima. Penuh dengan topik menyenangkan yang akan membuat Anda terhibur dan terinformasi, dari resep lezat hingga serial TV yang mencekam, Prima menyederhanakan kehidupan wanita modern. Jika Anda ingin menjalani kehidupan yang lebih bahagia, lebih sehat, dan lebih kreatif, maka tidak perlu mencari yang lain selain berlangganan digital ke majalah Prima.

11. Allure

Allure adalah majalah Amerika dan merek yang terutama berfokus pada kecantikan, kesehatan, dan kebugaran untuk wanita. Ini adalah salah satu editorial yang bukan hal baru bagi siapa saja yang memiliki kebiasaan mampir di kios-kios koran. Didirikan oleh Linda Wells pada tahun 1991, Allure mengalami perombakan selama beberapa tahun ke depan dalam hal konten budaya dan detail penting (tetapi langsung) seperti ukuran, dll. Dengan rata-rata pemirsa 8 juta online dan lebih dari 5 juta pelanggan, Allure telah menikmati kepercayaan konsumen sejak awal.

12. Numéro

Numéro didirikan pada tahun 1998 oleh Elisabeth Dijan dengan tujuan untuk membuat konten dan meningkatkan standarnya agar sesuai dengan kebutuhan wanita yang cerdas, intelektual, dan cerdas. Dengan sejumlah topik mulai dari mode, gaya hidup, desain, musik, dan seni – ini terus menjadi salah satu publikasi paling berpengaruh sejak awal.

13. V

V, didirikan oleh Cecilia Dean, dimulai pada tahun 1998 sebagai majalah edisi terbatas, menerbitkan konten gaya hidup dan mode setiap kuartal. Ini memiliki empat rilis musiman yang sebagian besar mencakup perubahan tren dalam budaya, musik, mode, dll. Stephen Gan dikenal sebagai Kepala Visioner Kreatif untuk majalah tersebut, yang mendorong kebebasan memerintah bagi seniman dan fashionista dan menampilkan suara-suara unik melalui kolom dan gambar yang inovatif yang sebaliknya tidak terdengar. Dengan lebih dari 3 juta pelanggan, pencarian mereka akan cerita unik terus berkembang.

14. Grazia

Grazia, pelari top Italia dalam mode dan gaya hidup, menerbitkan edisi pertamanya pada tahun 1938. Tidak seperti kebanyakan majalah, Grazia secara unik memadukan mode, gaya hidup, dan seni dengan urusan terkini, berita, dan ekonomi. Pendekatannya yang unik mendapatkan pembaca yang canggih dan dinamis, baik di komunitas digital maupun offline. Ini tersebar di 5 benua, 20 edisi, dan memiliki total pembaca 35 juta. Grazia terus menghadirkan subjek yang belum dijelajahi dan mengungkap cerita dengan cara yang tidak Anda dapatkan di tempat lain.

15. Marie Claire

Evelyn Prouvost, seorang legenda industri mode, mendirikan Marie Claire pada tahun 1937 untuk mengeksplorasi keingintahuannya yang tak terpuaskan akan budaya dan gaya hidup. Itu memenangkan pembaca sejak awal karena edisi pertamanya terjual lebih dari setengah juta eksemplar, dan yang kedua menggandakan jumlahnya. Majalah ini tidak hanya berbicara tentang mode, tren, budaya, dan seni, tetapi juga menyuarakan wanita di zaman yang berubah dengan cepat setelah Perang Dunia II. Ini menyatukan mode dan jurnalisme yang bertanggung jawab dan membangkitkan minat orang. Itu terus berkembang sejak itu dan saat ini didistribusikan di 35 negara dan 24 bahasa.

Larangan Time Magazine mengatakan ‘feminis’
Informasi Majalah

Larangan Time Magazine mengatakan ‘feminis’

Larangan Time Magazine mengatakan ‘feminis’ – Dengan pertanyaan-pertanyaan sugestif dan sampul depan “menarik alis”, Majalah Time memiliki sejarah panjang merendahkan feminisme, baik kata maupun penyebabnya, tulis Julia Bowes.

Larangan Time Magazine mengatakan ‘feminis’

lolapress – Majalah Time melakukannya lagi. Majalah tersebut menempatkan kata “feminis” di blok pemotongan untuk tahun 2014. Dalam jajak pendapat tahunan keempat (dan tidak diketahui sebelum aksi publisitas ini) pada kata-kata yang harus kita larang untuk tahun kalender berikutnya, majalah itu memasukkan “feminis” sebagai salah satu kata itu yang membuat Anda ingin “mencari sumpit terdekat dan menusukkannya melalui gendang telinga Anda sendiri sebagai sedotan melalui tutup plastik”.

Melansir abc, Pemenang sebelumnya dari polling terkenal ini termasuk OMG, YOLO dan twerk.

Majalah itu sejak itu meminta maaf setelah jajak pendapatnya menimbulkan reaksi.

Baca juga : Majalah Wanita Sedang Sekarat

Tentu saja, Time tidak pernah mengatakan bahwa kata feminis harus dilarang. Mereka hanya mengajukan pertanyaan – seperti yang mereka lakukan pada tahun 1989 ketika mereka menyajikan penggambaran yang menyanjung tentang kerugian yang telah ditimbulkan oleh feminisme pada wanita modern:

Atau pada tahun 1998, ketika mereka mengatakannya secara lebih langsung, menanyakan “Apakah Feminisme Mati?” Yang tentu saja mungkin terjadi jika aktris Ally McBeal Callista Flockhart benar-benar diharapkan untuk mengambil alih peran tersebut.

Apa salahnya bertanya?

Majalah Time membangun reputasinya dengan mempelopori jurnalisme human interest pada 1920-an dan 1930-an. Tidak seperti kebanyakan pasar media yang melayani kepentingan partisan yang terang-terangan, setidaknya dalam beberapa waktu terakhir, Majalah Time telah memposisikan dirinya sebagai moderator, perantara abadi yang menangkap zeitgeist momen kita dan mengembalikannya kepada kita dengan pertanyaan-pertanyaan yang menggugah pikiran, dan profil ilustratif biografi-jurnalistik.

Dengan sirkulasi terbesar dari majalah mingguan mana pun secara global, reguler tepercaya inilah yang diberi nama “person of the year”.

Jadi pada tahun di mana setiap selebriti, dari Ratu Bey hingga Tay Tay, seperti yang ditunjukkan majalah “harus menyatakan posisi mereka tentang apakah dunia ini berlaku untuk mereka”, dan memang, Menteri Luar Negeri kita sendiri berusaha menjelaskan mengapa “feminisme” tidak “berguna” baginya, mungkin majalah itu hanya mengangkat cermin dari mediasi kontemporer kita tentang kegunaan kata tersebut.

Lagi pula, di samping “om nom nom nom” dan “Aku bahkan tidak bisa”, kata “bossy” masuk dalam daftar kata-kata terburuk tahun 2014 – merujuk pada penerus feminis abad ke-21 Callista Flockhart, Sheryl Sandberg, dan kampanyenya untuk ” larang suka memerintah” karena merusak harga diri dan ambisi kepemimpinan gadis-gadis muda.

Mungkin, kemudian, kita harus menerima kata-katanya dari penulis jajak pendapat ketika dia menulis bahwa menempatkan “feminis” pada daftar kata-kata terburuk tahun 2014 adalah “tidak menentang feminisme itu sendiri”, tetapi hanya sebuah proposal bahwa kita harus “berpegang teguh pada isu-isu” dan berhenti melemparkan label “feminis”.

Masalahnya, Majalah Time melalui pertanyaan-pertanyaan sugestif, argumen-argumen dengan implikasi dan cover art “menarik alis” memiliki sejarah panjang merendahkan feminisme, baik kata maupun penyebabnya. Pilihan sampul Majalah Time yang berkaitan dengan feminisme dari dua dekade terakhir melukiskan gambaran yang cukup jelas.

Mereka menyarankan bahwa feminisme telah membebani wanita, menyebabkan depresi, membuat wanita terlihat seperti/dan atau membenci pria, dan meninggalkan anak-anak Arya yang suka menjilat. Pada akhirnya, melalui kisah peringatan perintis feminis Susan Faludi dan Gloria Steinem, feminisme telah membuat perempuan berdiri sendirian di sudut untuk memikirkan apa yang telah mereka lakukan.

Semakin terselubung kritik dalam sampul yang tidak menarik dan komentar yang diarak sebagai pertanyaan, semakin berbahaya.

Tapi yang lebih aneh, dan mengganggu, tentang liputan feminisme Majalah Time adalah taktik yang sama sekali berbeda yang mereka ambil ketika wanita tersebut tidak berkulit putih.

Dalam sampul majalah yang mungkin paling kontroversial dalam beberapa dekade terakhir, pesan mereka jauh dari halus ketika mereka menggunakan wajah yang dimutilasi dari seorang gadis remaja Afghanistan yang lolos dari pernikahan paksa sebagai anak poster tanpa disadari untuk memperdebatkan pendudukan Afghanistan yang berkelanjutan. Kali ini tidak ada pertanyaan: “Apa yang Terjadi Jika Kita Meninggalkan Afghanistan,” judul berita itu diucapkan.

Ketika feminisme dieksternalisasi dan diterapkan pada Lainnya yang bukan kulit putih, Majalah Time adalah penggemarnya. Dengan mulus mencangkokkan konsep tersebut ke dalam serangkaian proyek imperialistik neoliberal, survei majalah Time mencakup tentang perempuan kulit berwarna dalam hubungannya dengan “feminisme” menghasilkan hasil sebagai berikut:

Feminisme diperlukan untuk menyelamatkan perempuan kulit berwarna dari kekerasan dan perusakan. Ketika wanita non-kulit putih memeluk feminisme, mereka melepaskan diri dari burqa dan terlihat jauh lebih menarik daripada yang dilakukan wanita kulit putih dalam pakaian bisnis Barat. Merangkul feminisme membuat wanita kulit berwarna kuat, percaya diri, dan, tanpa urutan kepentingan tertentu, kaya dan dapat dikaitkan dengan audiens kulit putih Barat.

Jika kita dapat mengambil Majalah Time sebagai representasi dari pandangan media tengah jalan tentang feminisme, dan ukuran akurat dari opini populer saat ini, representasi feminisme tentu memberikan perhatian.

Baca juga : Cara Memulai Majalah Online Anda Sendiri di 2022

Tetapi jika kita mengangkat cermin ke Majalah Time sebagai raksasa pembentuk opini global, tidak mengherankan jika wanita bosan mendengar kata “feminis” dan merasa terbebani oleh semua yang menyertainya. Majalah Time adalah arsitek besar masalahnya sendiri dengan kata.

Menurut Time, kita harus mengasihani wanita kulit putih sebagai korban feminisme, dan lebih mengasihani wanita kulit berwarna karena hidup tanpa feminisme wanita kulit putih.

Mungkin kita harus melarang Time Magazine menggunakan kata itu.

Majalah Wanita Sedang Sekarat
Informasi Majalah

Majalah Wanita Sedang Sekarat

Majalah Wanita Sedang Sekarat – Pada akhir November, Glamour sampai pada kesimpulan yang sama yang dicapai oleh begitu banyak majalah wanita lain akhir-akhir ini: Setelah 80 tahun di kotak surat dan kasir toko kelontong, majalah itu akan berhenti menerbitkan bulanan mengkilapnya, diakhiri dengan edisi Januari. Untuk Glamour, cetak secara resmi mati, “poros ke digital” yang tak terhindarkan sekarang selesai.

Majalah Wanita Sedang Sekarat

lolapress – Vogue Remaja, versi junior dari Alkitab mode, sudah ada di sana. Diri sendiri, penyedia 1.000 cara untuk mengucapkan selamat tinggal pada lemak punggung Anda, menghilang dari rak pada tahun 2017. Seventeen, yang pernah menjadi gaya hidup primer untuk gadis sekolah menengah di mana-mana, sekarang hanya akan menerbitkan edisi khusus, dan Redbook, salah satu dari “Seven Sisters” majalah untuk ibu rumah tangga di pinggiran kota, juga menyebarkannya ke Web.

Melansir washingtonpost, Industri majalah secara keseluruhan telah mengencangkan ikat pinggang selama bertahun-tahun berkat kelaparan iklan cetak, menghilangkan salinan kertas yang mahal sambil mencoba membangun tempat berpijak di Internet. Namun publikasi wanita entah bagaimana merasa jauh lebih terancam daripada yang lain, terutama sekarang bahkan pemula online yang bangun yang pernah bertujuan untuk menggantikannya situs seperti Hairpin, Rookie and the Toast sendiri mematikan lampu.

Baca juga : Majalah wanita baru Jerman femMIT Mempromosikan Keragaman

Dari Ladies’ Home Journal (masih bertahan, tetapi diturunkan menjadi triwulanan) ke Lenny Letter berbasis email (padam musim gugur ini, setelah tiga tahun yang liar), publikasi ini membantu membentuk selera, mendefinisikan feminisme arus utama (serta feminitas) dan memberikan kesempatan bagi jurnalis wanita berbakat untuk memasuki karier media yang tinggi. Kematian mereka terasa seperti kehilangan tapi benarkah?

Selama beberapa generasi, majalah wanita mengisi ceruk budaya yang kompleks, mengadopsi suara kakak perempuan yang peduli untuk mencaci wanita agar mengikuti hemline saat ini tetapi juga berita utama saat ini. Satu sampul Sassy menggembar-gemborkan bagian yang menjelaskan mengapa orang Israel dan Palestina tidak akan pernah mencapai perdamaian dan satu lagi tentang mengapa wanita benar-benar harus cemberut lebih banyak. Jane memberi tahu wanita cara memakai jeans untuk bekerja tanpa dipecat. Anda bisa membaca artikel muram tentang pacar yang kasar, atau menghabiskan waktu dengan kuis tentang gaya menggoda Anda.

Glossy itu relatable, menyenangkan secara visual dan berguna sekaligus kebiasaan taktil dan adiktif.

“Anda bisa merobek halaman dan berkata, ‘Ini adalah potongan rambut yang akan saya bawa ke penata rambut saya,'” kata Lisa Pecot-Hébert, profesor jurnalisme di Sekolah Annenberg University of Southern California. “Hanya ada sesuatu tentang glossy, untuk membaca dan terlibat dengan.”

Bahkan jika Anda tidak berlangganan, salinan Marie Claire dan Good Housekeeping and Seventeen menemukan jalan mereka kepada Anda di kantor dokter, di apartemen teman, di ruang kelas sekolah menengah. Untuk setiap salinan glossy tebal yang mendarat di kotak surat, biasanya tidak hanya satu tetapi beberapa pembaca.

Itu adalah majalah rumah tangga, dimulai dengan McCall’s and Ladies ‘Home Journal di akhir 1800-an, yang mendorong kegemaran akan tip dan saran wanita. Glamour, awalnya menjadi bahan gosip Hollywood, menyusul pada tahun 1939. Seventeen, yang menawarkan formula yang sama untuk set yang belum sepenuhnya wanita, menerbitkan edisi pertamanya pada tahun 1944. Cosmopolitan menarik penonton wanita pada tahun 1965, ketika Helen Gurley Brown memimpin majalah sastra berdebu dan meluncurkan merek yang terkait dengan seks dan feminisme; di antara cerita pertama yang dia edit adalah tentang pil.

“Pada saat media arus utama tidak memperhatikan isu-isu yang penting bagi perempuan, mereka adalah tempat yang dapat menarik perhatian pada hal-hal itu,” kata Harriet Brown, profesor jurnalisme majalah Universitas Syracuse yang karirnya membawanya, secara singkat, ke Buku Merah.

Pada tahun 1966, Glamour adalah majalah mode pertama yang menampilkan seorang wanita kulit hitam, Katiti Kironde, sebagai model sampul, sebuah isyarat menuju inklusi di tengah gerakan hak-hak sipil. Pada tahun 1976, lusinan editor majalah wanita dan remaja setuju untuk meliput Amendemen Kesetaraan Hak, dengan cerita yang akan mencapai 60 juta pembaca kolektif mereka. Pada 1990-an, Self meluncurkan kampanye pita merah muda yang sekarang ada di mana-mana untuk meningkatkan kesadaran akan kanker payudara. Dan kembali ketika Anda masih bisa menggenggam miniatur Vogue Remaja di tangan Anda, majalah itu menyampaikan salah satu opini yang paling banyak dibicarakan dari pemilihan 2016, berjudul “Donald Trump Adalah Gaslighting Amerika.”

Di masa kejayaannya, publikasi-publikasi ini juga menawarkan saluran bagi jurnalis wanita terbaik bangsa. Joan Didion bekerja untuk Vogue pada 1960-an. Susan Orlean dan Gloria Steinem menulis untuk Glamour. Good Housekeeping menerbitkan Betty Friedan, yang menggunakan hitungan kata untuk tidak terlalu halus mengeluarkan isi perut majalah wanita. Publikasi ini memberi kami editor ikonik seperti Brown dan Anna Wintour, belum lagi lautan ladyboss yang kurang dikenal.

Buka-buka edisi lama majalah wanita, kata Katie Sanders, jurnalis lepas yang menulis untuk beberapa majalah wanita, “dan Anda melihat bagaimana peran wanita dalam sejarah tidak hanya berubah, tetapi bagaimana Glamour dan beberapa majalah wanita lainnya mendorong itu mengubah.”

Namun, majalah-majalah ini berjuang melawan perasaan bahwa mereka entah bagaimana lebih rendah. “Banyak di antaranya adalah seksisme, dan orang-orang tidak menganggapnya serius karena itu ditujukan untuk wanita,” kata Andrea Bartz, seorang novelis yang bekerja di lima majalah semacam itu, yang semuanya telah melipat edisi cetaknya. “Tapi majalah pria – mereka diizinkan memiliki bagian perawatan dan bagian pakaian, dan itu baik-baik saja.”

Banyak kritik yang ditujukan pada majalah-majalah itu datang dari para wanita itu sendiri. Pada tahun 1990, Gloria Steinem mengumumkan bahwa majalah Ms. akan berpisah dengan semua pengiklannya; dia juga menggesek apa yang dia lihat sebagai misi sinis dari majalah wanita lain: “untuk menciptakan keinginan untuk produk, mengajarkan cara menggunakan produk, dan menjadikan produk sebagai bagian penting untuk mendapatkan persetujuan sosial, menyenangkan suami, dan tampil sebagai seorang ibu rumah tangga.”

Pada salah satu sampul tahun 1959, Glamour menyatakan bahwa “9 dari 10 wanita Amerika bisa lebih cantik.” Kosmopolitan pada tahun 1966 menawarkan kepada para pembacanya “Panduan Gadis Miskin untuk Pria Muda Kaya Amerika” dan “Obat Baru, Kooky (tapi Bisa diterapkan) untuk Frigiditas.” Namun kebangkitan feminisme di tahun 70-an dan aspirasi serba bisa di tahun 80-an hampir tidak mengubah apa pun. Sampul Marie Claire 2016 masih menjajakan rahasia Brasil untuk rambut yang lebih baik dan solusi Korea untuk perawatan kulit.

Banyak kritikus percaya majalah wanita terlalu lama berpegang pada formula bermasalah yang dijelaskan Steinem, memukul pembaca dengan pesan bahwa tubuh mereka kurang diinginkan dan bahwa mata pacar mereka mungkin mengembara dan bahwa hanya produk yang bisa mengisi kekosongan.

Mereka jauh lebih beragam sekarang, kata Pecot-Hébert, tetapi melalui tahun 80-an dan 90-an, “Anda masih memiliki orang ‘cantik’ yang kebarat-baratan itu di sampul majalah. Apakah orang itu sedang mendiskusikan resep atau orang itu menjual baju renang, ada jenis wanita yang sama yang saya tidak tahu apakah kebanyakan wanita bisa mengenalinya. ”

Mereka juga sering merasakan hal yang sama. Sebagian besar judul yang paling banyak dibaca memiliki penerbit yang sama Condé Nast, Meredith, dan Hearst. Penulis dan editor juga tampak berpindah-pindah dari satu glossy ke glossy lainnya, dalam permainan kursi musik media wanita yang hebat.

Desakan majalah pada status quo, bahkan ketika kewanitaan berubah secara dramatis, membuat mereka tidak relevan, kata Brown. Di era penerimaan tubuh radikal dan feminisme gelombang kesekian, “Saya tidak ingin membaca 2.500 artikel setahun tentang cara menurunkan 10 pon atau menyingkirkan pegangan cinta saya. Itu reduktif, dan itu dangkal.”

Apa yang pernah disampaikan majalah wanita kepada pembaca dari New York hingga Topeka hingga Sacramento nasihat ala pacar, injil orgasme dan gaji yang setara, pengingat untuk selalu berdiet kini dapat ditemukan di banyak tempat online, dari postingan #fitspo di Instagram ke situs feminis junior seperti Izebel, yang telah ikut serta dalam liputan budaya pop, #MeToo, dan tempat kerja. Blogger rias dan influencer YouTube sekarang mendikte Warna Lipstik Besar Berikutnya dan cara mendapatkan tampilan riasan tanpa riasan. Situs kuliner seperti Food52 telah memojokkan apa yang biasa disebut wanita kain lap sebagai “masakan”, tanpa ada gagasan gender tentang siapa yang memasak. Dan kuis kepribadian yang tidak ilmiah dan berisiko rendah? Sekarang, ada BuzzFeed untuk itu.

Dan, tentu saja, beberapa hal yang pernah Anda sukai dapat ditemukan secara online di bawah spanduk lama yang sama dahulu kala, saat judul warisan mencoba menemukan kehidupan baru sebagai produk Web.

Situs web Cosmo memikat lebih dari 19 juta pengunjung unik per bulan, menurut Comscore, dan Glamour dapat menarik lebih dari 6 juta. Merek-merek lama menarik pengikut YouTube dengan video asli, dan dengan kesuksesan viral dari karya-karya seperti esai gaslighting Teen Vogue, merangkul kembali pelaporan politik yang cepat dan berfokus pada wanita yang membuat mereka harus dibaca beberapa dekade yang lalu. Mistik mereka pasti hidup: “The Bold Type,” sebuah drama TV yang terinspirasi oleh kehidupan mantan editor Cosmo Joanna Coles, baru saja merekam musim ketiganya.

Baca juga : Sampul Majalah Terbaik Tahun 2021

Tetapi beberapa orang takut akan apa yang akan hilang dalam transisi.

Majalah-majalah lama “memiliki staf pemeriksa fakta,” kata Bartz. “Mereka memiliki tim yang tugasnya memverifikasi setiap detail di majalah. . . . Semua yang diceritakan majalah-majalah itu kepada saya saat itu statistik nutrisi atau serangan seksual atau kesehatan mental berasal dari sumber yang sah, dan diverifikasi oleh staf di sana.”

Bahkan jika mereka masih mampu membayar tingkat ketelitian itu, waktu ketika glossies adalah salah satu sumber daya paling berpengaruh dalam kehidupan wanita telah datang dan pergi.

“Seluruh industri ini sedang naik roller-coaster liar,” kata Brown dari Syracuse. Dia skeptis dengan asumsi bahwa majalah cetak akan hancur. Tetapi gelar di sektor wanita Rumah dan Kebun yang Lebih Baik vs. Tata Kelola Rumah yang Baik, katakanlah selalu berjuang untuk membedakan satu sama lain.

“Saya kira di pasar saham mereka menyebutnya ‘koreksi,'” katanya. “Ada banyak tumpang tindih. Dalam iklim media yang berbeda, mungkin mereka bisa bertahan, tetapi yang ini tidak akan mendukungnya.”

Top 10 Majalah & Publikasi Feminis
Informasi Majalah

Top 10 Majalah & Publikasi Feminis

Top 10 Majalah & Publikasi Feminis – Majalah Feminis terbaik dari ribuan majalah di web yang diberi peringkat berdasarkan lalu lintas, pengikut media sosial, otoritas domain & kesegaran.

Top 10 Majalah & Publikasi Feminis

1. Majalah Ms.

lolapress – Meliputi artikel tentang topik seperti politik, kesehatan, budaya, pendidikan, kekerasan & pelecehan, uang & pekerjaan dan lingkungan. Juga mencakup berita dan opini. Ms. Magazine adalah sumber paling tepercaya dan populer untuk berita dan informasi feminis di media cetak dan online.

2. Majalah Lilith

Melansir feedspot, Majalah Lilith memetakan kehidupan wanita Yahudi dengan kegembiraan, ketelitian, kasih sayang, subversi dan gaya. Majalah ini menampilkan laporan investigasi pemenang penghargaan, ritual dan perayaan baru, akun orang pertama baik kontemporer maupun historis, ulasan hiburan, fiksi dan puisi, seni dan fotografi.

Baca juga : 5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca

3. Majalah Berita FEM

Fem adalah publikasi feminis pertama dan satu-satunya UCLA sejak 1973, dan berkomitmen untuk menegakkan standar jurnalisme yang jujur ​​sambil mengadvokasi komunitas yang adil secara sosial.

4. Majalah Shameless

Shameless adalah suara independen Kanada untuk wanita muda yang cerdas, kuat, lancang dan transgender. Ini adalah alternatif baru untuk majalah remaja biasa, untuk gadis-gadis yang tahu ada lebih banyak hal dalam hidup daripada tips makeup dan diet. Dikemas dengan artikel tentang seni, budaya, dan peristiwa terkini, Shameless menjangkau pembaca yang sering diabaikan oleh media arus utama: pemikir bebas, pemuda queer, wanita muda kulit berwarna, rocker punk, feminis, intelektual, seniman, dan aktivis.

5. Majalah LiisBeth

Artikel, cerita panjang, video, dan esai foto tentang kewirausahaan, ekonomi sosial, inovasi, feminim, pasca kapitalisme, plus wirausahawan beridentifikasi perempuan (trans, inklusif gender nonconforming), pencipta, dan pemimpin pemikiran yang bekerja untuk menciptakan anti-opresi, anti -perusahaan dan komunitas yang rasis dan berwawasan lensa gender. LiisBeth adalah perusahaan media feminis yang dipimpin oleh wanita, nirlaba, trans-inklusif, indie yang berpusat pada lensa interseksional dengan pandangan global.

6. Majalah Feminist Review

Feminist Review adalah peer review, jurnal interdisipliner yang berkontribusi pada agenda baru feminisme. Jurnal ini mengundang refleksi kritis tentang hubungan antara materialitas dan representasi, teori dan praktik, subjektivitas dan komunitas, formasi kontemporer dan sejarah.

7. Majalah Feminist Anthropology

Feminist Anthropology adalah jurnal peer-review dengan visi feminisme yang heterogen, kaya, dan multi-disiplin. Jurnal ini mencakup berbagai praksis dalam spektrum antropologi tentang upaya humanistik dan ilmiah. Kami secara khusus berkomitmen untuk menyoroti kekuatan unik antropologi feminis dan mencari kiriman yang memperjuangkan dan berinovasi banyak pendekatan epistemologis dan metodologis yang berbicara tentang isu-isu kesetaraan gender, inklusi, dan kemungkinan radikal.

8. Majalah Equal Time

Didirikan pada tahun 1981 dan didesain ulang pada tahun 2012, kami mencakup fashion, kecantikan, kesehatan & kebugaran, gaya hidup kampus, dan budaya untuk mahasiswi.

9. Majalah GUTS

GUTS adalah majalah dan blog feminis Kanada digital yang dikelola sukarelawan. Majalah dua tahunan kami menerbitkan esai dan ulasan sastra, jurnalisme jangka panjang, wawancara, fiksi, dan media baru untuk memajukan wacana feminis, kritik, dan keterlibatan masyarakat di Kanada. Didorong oleh berbagai pemikiran dan pengalaman yang ada dalam gerakan feminis muda Kanada, GUTS mendukung penulis baru dan yang baru muncul dan berkomitmen untuk mengumpulkan keragaman suara.

Baca juga : 10 Majalah Fashion Terbaik di Dunia

10. Majalah Bitch Media

Misi Bitch Media adalah untuk menyediakan dan mendorong tanggapan feminis yang terlibat dan bijaksana terhadap media dan budaya populer. Bitch berusaha menjadi suara segar yang merevitalisasi dalam feminisme kontemporer, yang menyambut argumen yang kompleks dan menolak untuk mengabaikan realitas kehidupan yang kontradiktif dan seringkali tidak nyaman di dunia yang sangat gender. Kami memiliki audiens yang beragam, yang membuat dialog dan gerakan kami menjadi bagian yang dinamis dan kuat.

Majalah wanita baru Jerman femMIT Mempromosikan Keragaman
Informasi Majalah

Majalah wanita baru Jerman femMIT Mempromosikan Keragaman

Majalah wanita baru Jerman femMIT Mempromosikan Keragaman – Majalah wanita menempati sebagian besar ruang di kios koran. Majalah wanita Jerman seperti Bild der Frau dan Freizeit Revue masing-masing mencetak setengah juta eksemplar pada kuartal pertama tahun 2021.

Majalah wanita baru Jerman femMIT Mempromosikan Keragaman

lolapress – Bersama femMIT, Romina Stawowy berjuang untuk sesuatu yang berbeda dari majalah dengan resep, fashion dan tips make-up. Dia percaya bahwa publikasi semacam itu memastikan bahwa wanita selalu memandang diri mereka lebih rendah. “Sebuah majalah yang menggembar-gemborkan 10 tips untuk membuat Anda lebih menarik bagi pria tidak menarik bagi saya pribadi. Dan ada banyak wanita yang merasakan hal yang sama,” kata Romina Stawowy.

Melansir dw.com, Itulah sebabnya editor kelahiran Dresden memutuskan untuk memulai majalah wanitanya sendiri tahun lalu selama penguncian COVID pertamamajalah yang diharapkan akan menginspirasi refleksi di antara pembaca wanita dan pria, tanpa memperdalam perbedaan antara jenis kelamin.

Baca juga : 15 Majalah Indie yang Dijalankan Wanita

Fakta rasional alih-alih aktivisme yang berisik

Stawowy ingin menjembatani kesenjangan, yang menurutnya muncul antara majalah mode standar dan majalah feminis. “Majalah feminis terlalu konfrontatif bagi saya, meskipun bisa dibenarkan,” katanya. “Tentu saja, kadang-kadang penting untuk bersuara keras, sebagaimana aktivisme perlu, tetapi saya percaya bahwa Anda hanya dapat berbicara kepada kelompok tertentu dengan cara ini. Saya tidak merasa terwakili dalam suara-suara aktivis ini,” tambahnya.

Ibu tunggal dari tiga putra ini ingin menciptakan panutan yang positif dengan majalahnya, panutan yang membela keragaman, kesetaraan dan kesempatan yang sama, keberanian, dan untuk melakukan sesuatu secara berbeda. Fakta, angka, dan diagram membantu menjaga diskusi tetap faktual dan objektif. Stawowy berharap untuk meningkatkan kesadaran laki-laki dan perempuan tentang ketidaksetaraan, dan data yang kredibel menciptakan dasar yang kuat untuk argumentasi, katanya.

Pada edisi pertama, Stawowy menjelaskan bagaimana perempuan bisa lebih banyak hadir di media. Dia mencantumkan nama-nama pakar wanita yang dapat dihubungi oleh organisasi media untuk wawancara alih-alih seperti yang lebih sering terjadi mendekati pria.

Misalnya, 45% ahli virologi, ahli epidemiologi infeksi, dan ahli mikrobiologi di Jerman adalah wanita, tetapi laporan online tentang COVID-19 hanya menampilkan 30% wanita, dibandingkan dengan 70% pria. Hanya sekitar 7% dari wanita tersebut yang disebut sebagai ahli, 5% sebagai peneliti dan hanya 4% sebagai ahli virus.

Dengan menghadirkan dan mengorganisir fakta-fakta tersebut, femMIT ingin berkontribusi secara objektif dalam diskusi tentang kesetaraan.

Wanita di Timur dan Barat

Keistimewaan lain dari majalah ini adalah penekanannya pada bekas negara bagian Jerman Timur.

Stawowy sendiri lahir di Saxony pada tahun 1982 dan merupakan anak dari era pasca reunifikasi.

Tujuannya adalah untuk memperkuat suara perempuan dari timur. “Penerbitan majalah wanita banyak tidak di timur. Itu bisa jadi alasan mengapa banyak wanita dari sini tidak terwakili. Di sisi lain, saya ingin mencari wanita keren di sini, dan ada banyak. Saya ingin menampilkan wanita yang belum pernah terlihat di majalah seperti Barbara, Emotion, atau Emma.”

Sampul majalah femMIT menampilkan wanita seperti trombonis Antonia Hausman dari Saxony. Untuk edisi selanjutnya, Romina Stawowy berencana menghadirkan dokter dari Dresden.

Tiga puluh tahun setelah reunifikasi, Romina Stawowy tidak mau memikirkan perbatasan antara bekas Jerman Timur dan Jerman Barat. Sosialisasi dan status perempuan sebelum tahun 1989 pasti berbeda di kedua Jerman, tetapi tidak ada benar atau salah.

“Ada lebih banyak wanita di posisi kepemimpinan di timur. Tapi saya kesal ketika orang membicarakan betapa emansipasi dan modernnya wanita di Jerman Timur, karena mereka sering lupa bahwa sebelum 1989, wanita melakukan pekerjaan rumah di samping pekerjaan mereka. beban ganda. Saya tidak tahu ada ayah yang mengganti popok. Daripada membandingkan, kita perlu memilih yang terbaik dari pengalaman wanita di Timur dan Barat. Kita harus belajar untuk menerima satu sama lain atas keputusan kita.”

Stawowy tahu bahwa tidak setiap wanita berusaha untuk menjadi pemimpin, tetapi dia ingin lebih banyak wanita memiliki kemungkinan untuk membuat keputusan ini sendiri dan tidak menghadapi konsekuensi negatif untuk itu, yaitu, lebih sedikit uang, lebih sedikit pensiun dan lebih sedikit waktu bersama keluarga.

“Kita harus berbicara tentang apa yang diperlukan di tempat kerja,” katanya, menunjukkan bahwa pengurangan jam kerja secara umum akan memungkinkan setiap orang memiliki lebih banyak waktu untuk teman dan keluarga. “Mereka akan lebih santai. Laki-laki bisa melakukan lebih banyak tugas di rumah. Bahkan itu adalah hak yang sama bagi saya,” katanya.

Fokus pada Keanekaragaman

Keragaman adalah masalah yang sangat disayangi oleh penerbit femMIT. “Penting bagi saya untuk mengikutsertakan semua orang. Dan itulah mengapa saya juga memperhatikan bahasa. Bahasa sensitif gender juga merupakan bagian dari itu. Beberapa pembaca mungkin tidak terbiasa, tetapi bahasa berubah. Saya yakin ini akan terjadi. menyesuaikan dengan sendirinya dan kita akan menemukan bentuk bahasa sensitif gender yang cocok untuk semua orang.

Baca juga : 6 Majalah Bersepeda Terbaik 2021

Edisi berikutnya sudah dalam produksi dan penerbit memiliki satu keinginan lagi: “Saya pernah melihat di kios koran bahwa bagian di sisi kiri rak dengan majalah disebut ‘Wanita dan mode’, dan yang di sisi kanan hanya mengatakan ‘Pria’ dan bukan, ‘Pria dan memanggang’ atau ‘Pria dan mobil.’ Majalah saya ditempatkan di bawah ‘Wanita dan mode.’ Saya tahu bahwa saya tidak memiliki hak untuk penempatan khusus di kios koran dan dengan ramah mengatakan kepada kasir untuk meletakkan majalah saya di beberapa bagian lain.”

Majalah femMIT menonjol dari majalah kue dan majalah mode dengan cara yang baik dan edisi pertama membuat satu harapan bahwa pasar majalah wanita akan berubah.

15 Majalah Indie yang Dijalankan Wanita
Informasi Majalah

15 Majalah Indie yang Dijalankan Wanita

15 Majalah Indie yang Dijalankan Wanita – Ketika dunia online saya menjadi begitu keras sehingga saya tidak bisa berpikir, saya berlindung di media yang lebih lambat dari para pemimpin pemikiran dan penulis yang saya hormati dan percayai.

15 Majalah Indie yang Dijalankan Wanita

lolapress – Saya telah menemukan ini menawarkan saya ruang dan waktu yang saya butuhkan untuk mengisi ulang jus kreatif saya, memproses pikiran saya sendiri dan mengembangkan pendapat saya sendiri.

Melansir forbes, Jadi, hari ini, saya menampilkan majalah cetak dan digital yang dioperasikan secara independen oleh wanita yang telah membantu saya melakukan hal itu. Lihat di bawah ini.

Baca juga : 5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca

1. The Gentlewoman

Dengan sampul yang menampilkan artis seperti Alison Janney hingga penulis Zadie hingga penyanyi Beyoncé, The Gentlewoman “merayakan gaya dan tujuan wanita modern.” Berbasis di Inggris dan dirilis dua kali per tahun, majalah ini menampilkan wawancara dengan penggerak dan pelopor terkemuka dalam industri kreatif dan telah dicirikan sebagai respons yang lambat terhadap dunia mode cepat saat ini.

2. Got A Girl Crush magazine

Independen dan berbasis di Brooklyn, New York, majalah Got A Girl Crush berada di persimpangan seni, kewirausahaan, dan politik. Ditulis oleh wanita untuk wanita, GAGC merilis edisi cetak tahunan, tetapi memperbarui situs web dan media sosial mereka dengan profil dan perspektif baru tentang masalah titik-temu yang dihadapi individu yang mengidentifikasi wanita dalam masyarakat modern.

3. Tom Tom magazine

Drumer, musik dan feminisme. Tom Tom mag adalah tujuan bagi para penabuh drum yang mengidentifikasi wanita dan edisi cetak triwulanannya mencakup segala hal mulai dari kesengsaraan industri hingga pemain perkusi yang sedang naik daun yang menyediakan backbeat untuk suara hari ini.

4. CRWN magazine

CRWN bekerja untuk “mengatasi seluruh wanita kulit hitam; seorang wanita yang lebih terdidik, bepergian dengan baik, dan canggih daripada sebelumnya—terutama karena generasi sebelumnya telah berjuang untuk memastikan kursinya di meja.” Berpusat pada wawancara yang bijaksana dan identitas yang terkait dengan penggunaan rambut alami, majalah cetak CRWN bertujuan untuk menampilkan standar kecantikan baru bagi para pembacanya.

5. Joan Sialan

Didirikan oleh Lisa Clunie dan Jamie Robinson, pendiri Joan Creative, Damn Joan baru di kancah majalah dan mencoba membawa sedikit energi DIY ke penerbitan modern. Setiap bulan, masalah provokatif dan visual yang didorong oleh Damn Joan menampilkan cerita yang menyentuh segala hal mulai dari ilmu sosial hingga politik hingga gaya.

6. Majalah She Shreds

Didedikasikan untuk gitaris dan bassis wanita, She Shreds Magazine adalah salah satu dari jenisnya (secara harfiah!). Setiap terbitan bertujuan untuk memperluas definisi budaya dan persepsi tentang gitaris dan bassis wanita dan, selain merilis publikasi cetak, organisasi ini secara teratur menyelenggarakan pameran dan dialog publik.

7. Bitch Media

Sebagai organisasi berita dan media nirlaba, konten Bitch Media adalah tanggapan feminis terhadap budaya pop. Sekitar selama dua dekade, mereka sekarang menerbitkan majalah triwulanan, artikel online, dan podcast mingguan. Di atas publikasi mereka, mereka menyelenggarakan sejumlah program untuk siswa dan pendidik, termasuk perpustakaan peminjaman komunitas di Portland, Oregon.

8. Women Artists

Publikasi cetak tahunan dan blog berkelanjutan ini “menyoroti seniman perempuan kontemporer dan historis dari semua media, gerakan, dan genre.” Setiap edisi memberi pembaca lebih banyak konteks seputar kontribusi perempuan yang sering kali tidak terdokumentasi dan dikecualikan ke dunia seni.

9. Majalah BUST

Diterbitkan dua bulan sekali, BUST adalah majalah dan situs web gaya hidup wanita yang “dengan sikap garang, lucu, dan bangga menjadi wanita”. Dari wawancara selebritas hingga pemikiran tentang kerajinan, seks, dan mode, BUST adalah pandangan yang kurang ajar dan jujur ??tentang wanita muda di dunia modern saat ini.

Baca juga : 10 Majalah Woodworking Terbaik 2021

10. Majalah Selva Beat

Tidak ada minyak sawit di sini. Unik, bersemangat, dan menakjubkan secara editorial, terbitan cetak dua tahunan majalah Selva Beat dan konten blog yang berkelanjutan mengontekstualisasikan lingkungan untuk wanita zaman modern. Tujuan mereka? Jadikan aktivisme sadar lingkungan dapat diakses dan semenarik mungkin.

5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca
Informasi Majalah

5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca

5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca – Jika ada satu hal yang kita pelajari dari internet, feminisme itu baik dan orang yang tidak setuju itu menyebalkan.

5 Majalah Feminis Kecil Yang Harus Anda Baca

lolapress – Dengan banyaknya majalah yang berlomba-lomba untuk menarik perhatian Anda, bagaimana Anda bisa memilih mana yang akan dibaca atau setidaknya diikuti di twitter?

Melansir mumbermag, Nah, itu mudah, sekarang saya telah mempersempit daftar menjadi 5 (atau lebih). Ada lebih banyak lagi, tetapi ini adalah majalah feminis yang patut mendapat perhatian lebih.

Baca juga : 4 Majalah Feminis yang Patut Diperhatikan

5) Teen Belle

Seperti halnya Vogue dan Teen Vogue, begitu pula Belle dan Teen Belle. Sebenarnya Belle tidak ada hubungannya dengan Teen Belle, tapi kedengarannya bagus. Sementara yang pertama adalah situs web desain rumah Australia, yang terakhir adalah majalah “untuk wanita muda oleh wanita muda.” Sebenarnya, Teen Belle memecahkan banyak pertanyaan “tetapi siapa yang dianggap sebagai wanita?” memekik dengan x itu.

Serius itu ide yang bagus. Srishti Uppal, pemimpin redaksi, adalah seorang wanita muda dan melakukan apa yang terpaksa dilakukan banyak orang: membuat majalah yang ingin mereka lihat. Tujuan majalah ini adalah untuk ”berkembang, mendidik, dan memberontak”. Beritahu aku tentang itu! Bahkan ada postingan tentang keanehan air dan saya mengerti. Lihat Remaja Belle.

4) Ache

Tepat ketika Anda berpikir Anda akan merasa baik, ada majalah feminis persimpangan tentang rasa sakit dan tubuh dan penyakit. Aduh! Saya pikir siapa pun dapat berhubungan dengan yang satu ini. Yah, mereka tidak online sehingga Anda mungkin perlu pergi ke situs web dan membeli salinannya. Tapi Anda juga bisa mengintip Instagram mereka.

3) The Nope Book

Sejauh ini, nama majalah terbaik dalam daftar ini (maaf, Sakit) The Nope Book bukanlah majalah sastra seperti majalah serba bisa. Hal ini baru, dan baru untuk menginformasikan, menghibur, dan memberdayakan. Dan lihat! Berikut adalah posting tentang Gila Mantan Pacar dan Antidepresan, sesuatu yang dekat dengan hati banyak dari kita.

2) ang(st) zine

Jika Anda mencari tagline, tidak ada apa-apa: Pandemi Berlanjut, Tapi Kita Juga! Mereka telah membuat distianczine sosial untuk pandemi (bukan) indah kita. Hal-hal tepat waktu yang hebat untuk orang-orang yang membutuhkan ini, dan menjadi berorientasi feminis tidak merugikan mereka di atas itu!

Baca juga : 10 Majalah Rajut Teratas 2021

1) Loose Lips

Di mana Kanada selama daftar ini? Di sini, di #1. Loose Lips adalah majalah feminis Vancouver, dan majalah ini sangat kuat. Mereka mendapat kolom, esai, musik, wisata budaya, dll. Banyak hal keren di sini. Terutama jika Anda tinggal di BC, lihatlah. Berikut esai terbaru tentang Motherhood dan Covid.

4 Majalah Feminis yang Patut Diperhatikan
Informasi Majalah

4 Majalah Feminis yang Patut Diperhatikan

4 Majalah Feminis yang Patut Diperhatikan – Internet menawarkan berbagai majalah feminis yang tak ada habisnya, mulai dari yang sangat populer hingga yang hampir tidak dikenal. Karena feminisme tidak pernah lebih terkenal daripada sekarang, sekarang adalah waktu yang tepat untuk berkenalan dengan majalah feminis online terbaik.

4 Majalah Feminis yang Patut Diperhatikan

lolapress – Platform ini sempurna tidak hanya untuk orang-orang yang ingin mendapatkan paparan perspektif yang berbeda tetapi juga bagi mereka yang ingin mendidik diri mereka sendiri tentang berbagai topik seputar feminisme. Selain itu, publikasi yang dipilih juga berhasil memasukkan feminisme interseksional, teori bahwa identitas, seperti ras, kelas, orientasi seksual dan agama tumpang tindih dan secara langsung berperan dalam pengalaman perempuan.

Melansir studybreaks, Internet juga mengalami lonjakan suara feminis, terutama setelah pemilihan presiden 2016 dan pemilihan Donald J. Trump. Isu-isu feminis memainkan peran penting dalam perlombaan, terutama setelah pernyataan kurang ajar Trump terhadap perempuan, terutama mengenai saingannya Hillary Clinton.

Baca juga : Majalah Feminis Meningkat yang Harus Anda Mulai Baca

Contoh penting adalah ketika Trump menyebut Clinton sebagai “wanita jahat” selama debat presiden, yang dikritik keras tetapi akhirnya diganti dengan makna pemberdayaan di baliknya. Saat ini, “perempuan jahat” tidak hanya menjadi tagar dan pilihan populer untuk bio media sosial, tetapi juga merupakan seruan solidaritas di antara kelompok-kelompok yang memperjuangkan keadilan. Peristiwa tahun 2016 dan tahun-tahun sebelumnya telah berhasil membuka jalan bagi feminisme untuk menjadi isu mainstream dan lebih banyak orang dari sebelumnya mulai membuka pikiran mereka.

Berikut adalah majalah feminis yang layak untuk dilihat:

1. Bitch Magazine – Tujuan Bitch adalah untuk bertindak sebagai “tanggapan feminis terhadap budaya pop [dan] untuk memberikan dan mendorong tanggapan yang terlibat, bijaksana… terhadap media arus utama.” Didirikan oleh kritikus budaya pop Andi Zeisler, Majalah Bitch secara bertahap menjadi salah satu publikasi feminis paling terkenal dan diakui. Mulai tahun 1996, Bitch Magazine telah berhasil melakukan perjalanan dari zine bawah tanah menjadi nirlaba terkenal dengan audiens internasional. Majalah Bitch juga telah berhasil menerapkan upaya penjangkauan, dengan perpustakaan peminjaman komunitas di kantor pusatnya di Portland dan program di kampus untuk mahasiswa.

Kekuatan Majalah Bitch adalah analisisnya tentang peristiwa terkini dalam budaya populer dan hubungannya dengan feminisme. Artikel terbaru meliput peristiwa seperti pertunangan historis Meghan Markle dengan Pangeran Harry, dan implikasi rasial dari statusnya sebagai wanita Amerika biracial yang menikah dengan keluarga kerajaan Inggris. Majalah Bitch juga berupaya menghubungkan orang ke platform feminis lainnya, seperti serial web, buku, dan acara TV, menjadikan majalah ini perhentian sempurna bagi siapa saja yang ingin berkenalan dengan apa pun yang melibatkan feminisme.

2. Wear Your Voice – Sebuah majalah feminis interseksional yang berfokus terutama pada ras dan komunitas LGBTQ, Wear Your Voice didirikan oleh Ravneet Vohra dan Monica Cadena, dua wanita yang ingin meliput isu-isu yang biasanya tidak menjadi fokus media arus utama, menyoroti kehidupan sehari-hari. perjuangan orang kulit berwarna dan orang LGBTQ. Wear Your Voice juga menganalisis fenomena budaya pop dari perspektif yang unik, sambil menyoroti kurangnya representasi non-kulit putih di ruang media, seperti Golden Globe Awards baru-baru ini. Penyertaan Wear Your Voice tidak hanya memberikan suara yang diperlukan untuk komunitas yang terpinggirkan, tetapi juga mempromosikan inisiatif untuk lebih meningkatkan materi iklan dari komunitas yang kurang terwakili.

Aspek yang menentukan dari Wear Your Voice adalah komitmennya untuk mendukung “suara hitam dan coklat”, yang ditampilkan secara mencolok di halaman depannya. Majalah ini menampilkan toko barang dagangan online, yang menampilkan t-shirt dan tank top dengan slogan-slogan seperti “perlawanan wanita” dan “layak.” Semua keuntungan dari toko online digunakan untuk mendukung orang kulit berwarna di industri kreatif.

3. Bust – Sebuah majalah berita dan gaya hidup dari perspektif feminis semata, Bust didirikan pada tahun 1993 oleh Debbie Stoller, Laurie Henzel dan Marcelle Karp. Slogan Bust menawarkan pesan yang mirip dengan Bitch Magazine, karena dengan bangga menyatakan majalah itu sebagai ruang “untuk wanita dengan sesuatu untuk turun dari dada mereka.” Ketiga wanita tersebut mendirikan majalah tersebut dengan tujuan untuk membuat publikasi yang akan bertindak sebagai suara feminis dari generasi mereka, dan berfungsi ganda sebagai alternatif majalah mainstream seperti Vogue dan Glamour.

Mirip dengan Wear Your Voice, Bust memberikan komentar dan kritik budaya, dengan perspektif titik-temu pada tidak hanya isu-isu terkini yang muncul dalam budaya pop, tetapi juga isu-isu lama. Bust telah menangani masalah dari epidemi kekerasan seksual terhadap penyandang cacat hingga alasan mengapa pria tidak mau mendaur ulang (karena mereka pikir itu terlalu feminin?). Bust, yang diterbitkan enam kali setahun, berhasil terhubung dengan audiensnya karena tidak takut untuk menyelami isu-isu kritis, sambil tetap mempertahankan humor yang ringan.

4. The Siren – Meskipun The Siren adalah majalah perguruan tinggi yang berbasis di University of Oregon – dan satu-satunya publikasi perguruan tinggi dalam daftar – tetap berada di garis depan isu-isu feminis kritis. Tujuan dari The Siren tidak hanya untuk fokus pada peningkatan pendidikan dan lingkungan kerja yang mempengaruhi wanita di University of Oregon, tetapi juga untuk memberikan lensa titik-temu pada peristiwa terkini dan topik hangat dalam budaya pop. Majalah tersebut telah berhasil menjelaskan kasus pemerkosaan di kampus, terutama kasus Brock Turner dan implikasinya yang luas.

The Siren menonjol sebagian karena majalah tersebut secara eksklusif berfokus pada suara-suara milenium, generasi mahasiswa saat ini. Apa yang telah dicapai The Siren adalah memutar tendensi milenial, seperti obsesi terhadap selfie, dan berargumen bahwa hal itu dapat digunakan sebagai sarana pemberdayaan. Menurut majalah tersebut, selfie sangat kuat karena mereka bertindak sebagai sarana yang dengannya orang dapat mengontrol bagaimana menampilkan diri mereka kepada dunia dan menarik perhatian orang-orang di luar cita-cita kecantikan arus utama.

Baca juga : 12 Majalah Perbaikan Rumah Terbaik 2021

Majalah feminis menjadi penting karena memberikan perspektif alternatif dan kritis terhadap isu-isu yang diabaikan oleh media arus utama. Majalah populer cenderung memberikan pandangan yang luas, dan seringkali dangkal, tentang isu-isu dalam budaya pop. Namun, majalah feminis, sering kali merupakan publikasi bawah tanah dan pinggiran, berfungsi untuk memperkuat suara mereka yang diabaikan oleh media arus utama dan menjelaskan isu-isu yang tidak akan terlintas di benak kebanyakan orang.

Majalah Feminis Meningkat yang Harus Anda Mulai Baca
Informasi Majalah

Majalah Feminis Meningkat yang Harus Anda Mulai Baca

Majalah Feminis Meningkat yang Harus Anda Mulai Baca – NastyWomenUnite: gelombang feminisme terbaru sebagian besar telah digembar-gemborkan oleh internet kampanye viral, penyebaran ide melalui media sosial, dan bahkan mobilisasi perempuan yang bekerja sama untuk memerangi seksisme sehari-hari. Namun, salah satu kekuatan yang lebih tenang namun kuat adalah munculnya majalah feminis digital.

Majalah Feminis Meningkat yang Harus Anda Mulai Baca

lolapress – Dalam upaya untuk membuat suara mereka didengar, semakin banyak wanita yang mencari issuu, platform penerbitan digital gratis yang memungkinkan pengguna membuat majalah, surat kabar, dan katalog mereka sendiri.

Melansir harpersbazaar, Pada tahun lalu saja, munculnya majalah berbasis feminis di situs tersebut telah meroket, menjadi salah satu vertikal yang tumbuh terbesar. Menyadari pentingnya kekuatan yang meningkat, CEO issuu, Joe Hyrkin, mendorong segmen platform yang berkembang:

Baca juga : Desain Bersahaja pada Sampul Majalah Jawa

“Konten feminis dan berbasis isu penting bagi dunia dan issuu berkomitmen untuk membuat ide-ide ini tersedia secara digital untuk memaksimalkan akses. Kami beruntung memiliki kategori ini yang berkembang di platform kami – terutama dengan para wanita yang sangat berbakat ini membuat konten yang menginspirasi. dan membawa kesadaran akan isu-isu penting seperti pemberdayaan perempuan. Melalui akses itulah kita dapat memastikan kesadaran dan mewujudkan perubahan.”

Menyusul hasil mengejutkan dari pemilihan presiden 2016, suara feminis yang blak-blakan dibutuhkan sekarang—mungkin lebih dari sebelumnya—dan isuu memiliki dosis penulis wanita yang naik ke piring. Dari remaja hingga mahasiswa hingga wanita pekerja, publikasi yang dipimpin oleh wanita yang sedang naik daun mencakup berbagai usia, tema, dan industri.

Salah satu majalah yang mengangkat isu-isu perempuan muda—mulai dari pendidikan hingga kesetaraan hingga budaya pemerkosaan di kampus—adalah The Siren, sebuah publikasi yang dipimpin mahasiswa dari The University of Oregon. The Siren telah ada selama 30 tahun tetapi baru-baru ini berubah menjadi zine digital di isuu yang sekarang memiliki kapasitas untuk menjangkau pembaca jauh di luar kampusnya. Dengan banyaknya kasus pemerkosaan kampus yang menjadi berita utama tahun ini, seperti Brock Turner dan Brandon Vandenburg, para mahasiswa di balik publikasi ini tahu bahwa suaranya sekarang lebih penting daripada sebelumnya.

Hannah Lewman, pemimpin redaksi The Siren, merasakan ini lebih dari siapa pun: “Kampus adalah tempat yang sangat penting untuk majalah seperti ini. Di satu sisi, kami memiliki audiens yang menemukan feminisme, aktivisme, dan melawan apa yang mereka telah diberitahu sepanjang hidup mereka. Di sisi lain, Anda memiliki perdebatan tentang isu-isu yang sangat besar—gender, isu kekerasan dan kekuasaan; khususnya, kekerasan seksual adalah salah satu yang mendapat banyak perhatian media. Implikasi dari percakapan yang kita miliki di kampus penting tidak hanya untuk lingkungan kampus kita, tetapi juga di luar kampus.”

Para mahasiswa di balik majalah tersebut juga memanfaatkan kecenderungan milenial yang sering dikritik—seperti selfie—untuk memberdayakan diri mereka sendiri. Isu terbaru, dijuluki ‘The Selfie Issue,’ menyentuh isu-isu seperti interseksionalitas dan gender melalui gagasan selfie dan bagaimana orang dapat mengontrol cara mereka menampilkan diri kepada dunia. Lewman mengatakan inspirasi di balik masalah ini adalah untuk “memberdayakan orang-orang yang suaranya tidak selalu diekspresikan di media arus utama.”

“Kampus adalah tempat yang sangat penting untuk majalah seperti ini.”

Selain majalah yang ditujukan untuk wanita dengan usia tertentu, issuu juga memiliki majalah yang melayani wanita dari bidang tertentu. Masukkan Majalah Tom Tom: satu-satunya majalah di dunia yang didedikasikan khusus untuk drumer wanita. Dalam industri yang sangat didominasi oleh pria, drumer wanita sering kali dikecualikan, jadi pendiri Mindy Seegal Abovitz memutuskan untuk melawan gagasan itu. “Sebagai drummer wanita, saya menyadari bahwa kami sangat tertinggal dari media; masuk akal bagi saya untuk memulai sebuah majalah yang benar-benar melayani saya dan drumer wanita lain yang saya kenal,” jelas Abovitz.

Baik itu drum, politik atau militer, ada banyak industri dan area di mana perempuan terlalu sering diabaikan—dan sekarang mereka menggunakan kekuatan kata-kata tertulis untuk mengatakan bahwa mereka tidak mau menerimanya. . Dan jika Anda berpikir wanita lain tidak tertarik dengan bidang ini, angkanya membuktikan sebaliknya; Tom Tom Magazine mengembangkan komunitas dengan sekitar satu juta pembaca per bulan—jumlah yang menurut Abovitz terus bertambah.

Namun jangkauannya lebih dari sekadar kemampuan bermain drum; majalah seperti Tom Tom memahami pentingnya keragaman dan inklusivitas: “Tujuan utama kami adalah untuk meliput dan menginspirasi gadis-gadis yang bermain drum. Tujuan kedua kami adalah menciptakan media yang benar-benar bagus yang menggambarkan orang-orang dari semua warna kulit, ukuran, tingkat kemampuan, dan seksualitas,” kata Abovitz.

Pesan kekuatan gadis badass dari Tom Tom telah berhasil meluas dari basisnya di Brooklyn ke pembaca di seluruh dunia, menciptakan ruang yang aman dan membangkitkan rasa percaya diri bagi para drumer wanita.

Selama di Barnard College, mahasiswa memadukan mode dengan budaya dan feminisme di majalah kampus mereka, Hoot. Bagi mereka yang tidak berpikir fashion bisa menjadi feminis, para siswa ini akan membuktikan bahwa Anda salah: “Di kelas saya, kami diperkenalkan dengan banyak feminis dan melalui itu saya menjadi jauh lebih sadar akan pentingnya representasi dalam media, terutama di media mode, dan memberikan lebih banyak sudut feminis untuk publikasi ini,” kata Anisa Tavangar, pemimpin redaksi Hoot.

“Fashion bisa menjadi ruang di mana orang didorong untuk tidak peduli apa yang mereka pelajari, apa pun minat mereka.”

Para siswa di belakang Hoot tahu bahwa interseksionalitas dan inklusivitas adalah masa depan fesyen dan feminisme—dan mereka menggunakan kepercayaan itu sebagai dasar untuk seluruh publikasi mereka. Jika itu editorial fashion, berharap untuk melihat model mulai dari ukuran, etnis dan jenis kelamin. Staf fotografer, desainer, model, editor, dan banyak lagi semuanya adalah mahasiswa sarjana mulai dari studi, gender, dan minat—elemen kunci yang diperhitungkan dalam premis zine ramah feminis.

Tavangar ingin fashion menjadi sesuatu yang semua orang dapat diberdayakan oleh: “Fashion dapat menjadi ruang di mana orang didorong tidak peduli apa yang mereka pelajari, tidak peduli apa minat mereka, karena ide perasaan baik dari dalam ke luar. adalah sesuatu yang berdampak pada semua orang, dan bukan hanya dari sudut pandang yang dangkal; saya pikir itu juga memiliki potensi untuk menonjolkan minat dan sikap yang berbeda.”

Sementara industri fesyen itu sendiri tampaknya kurang dalam beberapa nilai inklusif dan beragam ini, generasi wanita yang sedang naik daun melangkah ke piring dengan majalah mereka sendiri di belakangnya. Dan wanita muda, seperti Tavangar dan stafnya di Hoot, mengisi kekosongan yang hilang dengan konten yang merangkul feminisme dan representasi dari semua suara.

Baca juga : 10 Majalah Seni Terbaik 2021

Tidak sepenuhnya jelas ke arah mana jurnalisme feminis akan pergi dalam beberapa tahun ke depan, tetapi issuu berencana untuk terus menjadi bagian yang berkembang dari gerakan itu: “Kami sedang menabuh genderang untuk suara kreatif, semangat, ekspresi otentik yang berkomitmen penerbit membawa karya mereka, konten mereka, dan komunitas mereka setiap hari,” kata Hyrkin. “Issuu adalah tentang berdiri bersama dengan suara kepedulian, semangat, dan gerakan maju budaya kita.” Kekuatan gadis, memang.

Majalah Keuangan Terbaik
Majalah

Majalah Keuangan Terbaik

Majalah Keuangan Terbaik – Apakah Anda mencoba mengasah keterampilan uang Anda? Membaca majalah keuangan terbaik dapat meningkatkan cara Anda mengelola uang dan membantu Anda menjadi investor yang lebih baik. Jika Anda adalah pembaca setia seperti saya, pertimbangkan untuk menambahkan beberapa di antaranya ke daftar bacaan Anda.

Majalah Keuangan Terbaik

lolapress – Majalah ini membahas berbagai topik, termasuk investasi, pengelolaan uang, dan berita keuangan.

Melansir renownmagazine, Membaca tentang kejadian terbaru dan mempelajari tentang berbagai produk uang dapat membantu Anda membangun dan mengelola kekayaan dengan bijak.

Baca juga : Rekomendasi Majalah Pernikahan Terbaik

1. Barron’s

Barron’s adalah favorit lama untuk menginvestasikan berita dan komentar. Anda dapat membaca artikel berita harian untuk mendapatkan pembaruan pasar saham, analisis perusahaan, dan pilihan saham. Isi artikel mudah dipahami oleh investor biasa dan berpengalaman.

Sebagian besar liputan mendalam Barron ada di majalah mingguan mereka. Artikel-artikel tersebut juga dapat membantu Anda memahami cara berinvestasi di saham dan dana. Anda bisa membaca majalah ini secara online. Membeli langganan cetak memungkinkan Anda menerima edisi mingguan melalui pos.

“Market Week” adalah salah satu bagian yang paling Anda nikmati dari edisi mingguan. Bagian ini merangkum pergerakan pasar mingguan untuk AS dan pasar internasional. Anda juga bisa mendapatkan ide investasi untuk mendiversifikasi portofolio Anda.

Barron’s mungkin tidak sepadan jika Anda tidak punya waktu untuk membaca terbitan mingguan. Konten harian mereka bagus untuk melacak berita pasar harian. Namun, Anda dapat menemukan konten serupa secara gratis di outlet online lain jika Anda hanya menginginkan detail dasar.

2. Keuangan Pribadi Kiplinger

Keuangan Pribadi Kiplinger membantu Anda mengelola uang dengan lebih baik dan mendapatkan ide-ide investasi. Majalah keuangan ini untuk investor pribadi dari segala usia yang membutuhkan nasihat uang. Namun, Anda tidak akan membaca berita bisnis atau berita dunia apa pun di majalah ini.

Setiap terbitan bulanan mencakup artikel tentang topik ini:

  • – Berinvestasi dalam saham dan dana
  • – Berinvestasi dalam obligasi
  • – Merencanakan pensiun
  • – Menabung

Anda dapat mempertimbangkan majalah ini jika Anda ingin mulai berinvestasi di saham tetapi sebagian besar masih berinvestasi dalam dana indeks. Misalnya, saya telah berlangganan Kiplinger sejak 2008 karena saya menghargai saran investasi dan pengelolaan uang mereka.

Salah satu alasan mengapa saya menghargainya adalah untuk ide investasi saham bulanan dan ETF. Majalah lain mungkin hanya fokus pada saham individu. Morningstar adalah salah satu dari sedikit platform online yang mencakup reksa dana dan ETF selain milik Kiplinger.

Kiplinger’s juga mencakup ETF dan reksa dana yang menawarkan lebih banyak keragaman daripada saham jika Anda hanya dapat menginvestasikan uang dalam jumlah kecil.

Selain itu, saya juga menyukai artikel mereka yang lain yang membantu saya menemukan berbagai cara untuk menghasilkan pendapatan pasif atau menghemat uang.

Anda mungkin dapat menerapkan beberapa saran masalah setiap bulan untuk meningkatkan keuangan Anda. Misalnya, Anda dapat mempelajari tentang 529 rencana tabungan atau strategi penganggaran baru.

Meskipun Kiplinger hanya menerbitkannya setiap bulan, ini adalah salah satu majalah keuangan paling terjangkau. Sebaliknya, para profesional yang sibuk mungkin tidak punya waktu (sekitar satu jam) untuk membaca setiap terbitan mingguan dari publikasi yang lebih mahal.

Versi cetak dan digital majalah tersedia.

Anda mungkin tidak menginginkan Kiplinger jika menginginkan jadwal penerbitan yang lebih sering. Selain itu, ini bukan majalah terbaik jika Anda ingin membaca tentang berita bisnis atau berita internasional.

3. The Economist

The Economist merupakan majalah finansial yang dihormati buat informasi ekonomi global serta insiden terbaru. Kamu bisa membaca informasi dari perspektif yang berlainan sebab kantor pusat Economist terletak di Inggris.

Beberapa besar outlet informasi Amerika tidak membagikan analisa mendalam yang serupa mengenai informasi asing. Misalnya, penyumbang The Economist bisa menawarkan bentuk lokal insiden politik serta ekonomi.

Tiap cetakan mingguan berpusat pada insiden berarti dari tiap daratan. Majalah ini tidak membagikan panduan saham ataupun ajakan pengurusan duit. Namun konten mingguan bisa berikan Kamu cerminan mendalam mengenai insiden serta pabrik yang mempengaruhi kemampuan portofolio Kamu.

Langganan cuma online serta cuma cap biayanya serupa buat paket satu tahun. Tidak hanya itu, Kamu dapat memperoleh paket kombo cap serta digital. Seluruh paket menawarkan$ 12 buat ijab pengantar 12 pekan.

Paket digital tercantum advis Espresso setiap hari yang masuk ke email Kamu tiap pagi. Ikhtisar setiap hari ini merangkum insiden informasi penting dari hari tadinya. Kamu pula bisa mencermati podcast finansial serta menyaksikan webinar mengenai kegiatan finansial garis besar.

Kamu bisa jadi tidak membutuhkan The Economist bila Kamu mau menyambut ilham pengurusan duit ataupun pemasukan adem ayem. Tidak hanya itu, majalah ini tidak berpusat pada informasi bidang usaha semacam Bloomberg ataupun Wall Street Journal.

4. Bloomberg Businessweek

Buat informasi bidang usaha serta pendapat, Bloomberg Businessweek merupakan salah satu kedai terbaik. Ini dapat jadi pengganti yang bagus buat Wall Street Journal, yang lebih fokus pada informasi setiap hari. Harian menerbitkan konten bidang usaha yang mendalam, namun Kamu bisa jadi menghormati ruang lingkup Bloomberg.

Businessweek pula dapat jadi lebih bagus dari The Economist bila Kamu lebih senang mempunyai majalah yang lebih berpusat pada informasi finansial AS. Pengumuman ini pula meliput sebagian informasi garis besar.

Apakah Kamu memilah paket digital ataupun cap, Kamu memperoleh akses streaming langsung ke Bloomberg Television. Kamu bisa jadi menggemari saluran ini bila Kamu melaksanakan streaming Televisi kabel buat menyaksikan CNBC ataupun Fox Business.

Kamu hendaknya menjauhi Bloomberg Businessweek bila Kamu membutuhkan majalah yang berpusat pada finansial ataupun pemodalan individu.

5. Forbes

Forbes merupakan opsi yang baik bila Kamu seseorang handal bidang usaha yang membutuhkan gagasan buat membuat kekayaan. Beberapa besar konten majalah berpusat pada para atasan bidang usaha yang berhasil. Kamu bisa berlatih dari pengalaman mereka buat tingkatkan intelek bidang usaha serta finansial Kamu.

Kamu pula bisa membaca mengenai gaya bidang usaha yang hendak tiba. Forbes populer dengan catatan orang paling kaya di bumi. Yang tentu, Forbes 400 merupakan salah satu catatan yang banyak digemari orang.

6. Grant’ s Interest Rate Observer

Pengamat Suku Bunga Grant merupakan salah satu majalah finansial paling mahal yang bisa Kamu baca. Tetapi, Kamu hendak menciptakan analisa pasar mendalam yang tidak ditawarkan oleh pengumuman setiap hari yang lebih ekonomis.

Tiap permasalahan melingkupi analisa mikro serta besar. Kamu pula bisa mengakulasi ilham jauh serta pendek buat saham, pemodalan surat pinjaman, serta peninggalan pengganti. Apa yang tidak hendak Kamu amati merupakan bayaran saham yang nyata semacam“ Beli‘ saham XYZ’ dengan harga ini.” Kamu butuh melaksanakan sebagian profesi rumah buat membuat ketetapan pemodalan Kamu sendiri.

Baca juga : 6 Majalah Bersepeda Terbaik 2021

Semacam yang disimpulkan dalam Nama pengumuman, Grant menganalisa tingkatan bunga penguasa serta industri. Suku bunga amat besar kala majalah ini dikeluarkan 3 dasawarsa kemudian. Sedangkan Suku bunga bank buat rekening dana berimbal hasil besar terletak pada posisi terendah dalam asal usul, hutang industri serta hutang penguasa pengaruhi pergerakan pasar saham.

Walaupun Grant merupakan produk yang mahal, Kamu bisa berlangganan jurnal email gratis– Almost Daily Grant. Jurnal ini bisa berikan Kamu cerminan mengenai apa yang diharapkan dari sesuatu permasalahan lazim. Web website online pula mempunyai postingan yang dikurasi, serta Kamu bisa memohon permasalahan ilustrasi free.

Rekomendasi Majalah Pernikahan Terbaik
Informasi Majalah

Rekomendasi Majalah Pernikahan Terbaik

Rekomendasi Majalah Pernikahan Terbaik – Para pengantin wanita akan selalu menganggap hari pernikahan mereka sebagai momen sekali seumur hidup, itulah mengapa mereka akan melakukan semua yang diperlukan untuk membuatnya sempurna. Gaun pengantin, bunga yang indah, melodi romantis, kue pengantin yang menggiurkan semuanya harus dipikirkan sampai detail terakhir.

Rekomendasi Majalah Pernikahan Terbaik

lolapress – Majalah pernikahan paling populer adalah beberapa referensi terbaik untuk calon pengantin. Mulai dari album foto pernikahan, lokasi, dan tujuan bulan madu hingga informasi spesifik mengenai pengecer dan pemilihan menu, majalah pernikahan glossy membantu Anda mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang hari besar Anda. Mereka membuat hari pernikahan Anda berjalan lancar dari awal hingga akhir dalam waktu singkat.

Baca juga : Rekomendasi Majalah Bisnis Terbaik di Indonesia

Melansir renownmagazine, Masing-masing majalah pernikahan ini memiliki sesuatu yang unik dan spesial yang dapat membantu Anda mengatur hari terpenting dalam hidup Anda. Tentu saja, mereka semua mendekati topik yang hampir sama, tetapi dengan cara yang berbeda. Percayalah, semuanya layak untuk dibaca. Dari foto-foto fantastis hingga konten berwawasan, majalah-majalah ini memiliki semuanya. Tapi mari kita bahas satu per satu dan lihat bagaimana mereka dapat menginspirasi kita untuk bersiap-siap untuk menikah.

1. Wedding Style Magazine

Majalah ini sudah memenangkan banyak apresiasi buat mutu serta konten desainnya yang bagus. Serta buat alibi yang baik. Dikala Kamu membolak- balik laman majalah, Kamu hendak memandang dengan tentu potret- potret yang luar biasa, font yang bagus, serta data pernikahan yang terperinci.

Tetapi kita wajib menarangkan dari dini kalau majalah ini bukan buat pendamping dengan perhitungan pernikahan yang sedikit. Wedding style merupakan pengumuman elegan buat pendamping mutahir serta elegan yang hendak membagikan kekayaan keseluruhan buat melangsungkan acara pernikahan angan- angan mereka. Penuh dengan gagasan serta informasi, majalah ini membagikan gagasan sangat inovatif dari banyak ahli handal.

Tiap cetakan majalah ini menunjukkan bagian pakaian mempelai yang membagikan data bermanfaat serta potret- potret luar lazim dari bermacam bagian bumi semacam New York, Paris, serta Milan. Serta tidak cuma ini, namun pula style serta informasi pernikahan selebriti.

Perihal luar biasa yang lain mengenai majalah Wedding Gaya merupakan kalau majalah itu menawarkan tujuan bulan madu yang elegan serta eksentrik di semua bumi. Datangi web website mereka buat memandang gambar- gambar inspiratif dari pernikahan betulan serta bulan madu.

2. Bridal Guide Magazine

Dengan potret- potret yang sedemikian itu luar biasa, Bridal Guide tidak diragukan lagi merupakan salah satu majalah pernikahan paling atas yang sangat populer yang timbul di catatan majalah pernikahan terlaris di Amazon. Belum lagi itu pula salah satu pengumuman kesukaan. Tidak hanya lukisan yang luar lazim, Bridal Guide pula menawarkan ajakan mengenai menata hari pernikahan Kamu, data bulan madu, adat- istiadat pernikahan, dan penganggaran serta pemograman. Terdapat 6 permasalahan selama tahun serta tiap permasalahan melingkupi poin mengenai make- up serta rambut pernikahan, 2 perihal berarti buat calon mempelai. Pelajari gimana memilah baju mempelai Kamu cocok dengan wujud badan serta besar tubuh Kamu.

Janganlah kurang ingat kalau mereka pula amat aktif di alat sosial, dengan dekat 600 ribu pengikut di Facebook. Yakinkan buat menjajaki mereka buat pembaruan terbaru. Majalah- majalah ini pula mangulas topik- topik era saat ini semacam menata pernikahan Kamu pada era COVID. Menarik bukan? Mereka memposting 8 kali per pekan, jadi Kamu betul- betul bisa mengandalkannya buat hari pernikahan Kamu. Amati web website serta web mereka buat lebih banyak DIY serta ilham inovatif perhitungan kecil buat mempelai.

3. Newport Wedding Magazine

Tiap wanita kecil mengidamkan hari kala ia hendak jadi mempelai. Ia memikirkan gimana hari pernikahannya hendak nampak semenjak dikala awal ia berjumpa dengan pangeran menawannya. Bila Kamu salah satu dari gadis- gadis ini, Kamu tentu ketahui alangkah menakjubkannya membuka- buka laman majalah pernikahan serta menciptakan seluruh ilham hebat yang pula bisa Kamu lakukan di hari besar Kamu.

Newport Wedding Magazine merupakan pengumuman pernikahan kehidupan jelas yang membagikan anjuran pernikahan yang mahal serta pula kecil perhitungan buat Kamu serta mempelai laki- laki Kamu. Walaupun majalah itu cuma menawarkan posisi pernikahan yang berada di Newport, Rhode Island, AS, janganlah takut. Kamu sedang dapat menginspirasi dari riasan pernikahan orang lain. Pengumuman ini mempunyai banyak ilham baju mempelai buat seluruh dimensi mempelai. Tetapi itu belum seluruhnya. Kue mempelai pula ialah bagian berarti dari acara pernikahan. Baca apa yang diseleksi pendamping lain buat hari besar mereka serta amati pula gimana Kamu bisa mengirit duit dengan membuat riasan Kamu sendiri.

4. Inside Weddings Magazine

Diterbitkan 4 kali satu tahun, pada dasarnya, satu versi per masa, majalah Inside Weddings merupakan bimbingan luar lazim buat gagasan pernikahan. Pendamping yang hendak lekas menikah menyambut bayaran serta kiat“ orang dalam” yang hendak menolong mereka memilah tujuan bulan madu, posisi pernikahan, menu pernikahan, baju, serta banyak lagi.

Tanpa diragukan lagi, ini merupakan majalah pernikahan termanis di antara yang yang lain yang dihidangkan di postingan ini. Bisa jadi sedikit individual, mereka menunjukkan wanita sangat menawan serta manis di bungkus majalah mereka. Semacam majalah yang lain, Kamu bisa menciptakan galeri pernikahan di kehidupan jelas. Inside Weddings membagikan data sekeliling kecantikan, mode, aksesori pernikahan, posisi, bingkisan pernikahan, serta paket honeymoon.

Perihal aksi mengenai majalah ini merupakan mereka mempunyai bagian yang diucap Expert Advice yang menunjukkan banyak postingan pas durasi buat membuat orang senantiasa terpikat serta menemukan data. Dengan perencana serta konsultan terbaik, juru foto serta videografer, serta handal yang lain yang tidak terbatas jumlahnya, calon mempelai tentu hendak memperoleh data mengenai apa juga yang mau mereka tahu.

Baca juga : 6 Majalah Bersepeda Terbaik 2021

5. Martha Stewart Weddings Magazine

Tidak terdapat catatan majalah pernikahan terbaik tanpa pengumuman Martha Stewart Weddings. Tidak bingung bila salah satu pengumuman pernikahan berkelas paling tinggi yang ada. Mereka menolong Kamu mengonsep pernikahan angan- angan Kamu dengan gagasan inovatif serta anjuran pakar. Amat berarti buat dituturkan kalau mereka umumnya berpusat pada keadaan berarti di masa panas, jadi bila Kamu berencana berkata“ Aku mau” di masa panas ini, bacalah majalah buat memperoleh gagasan serta ilham inovatif dikala masa panas sedang terdapat.

Presiden Indonesia yang pernah jadi cover majalah TIME
Informasi Majalah

Presiden Indonesia yang pernah jadi cover majalah TIME

Presiden Indonesia yang pernah jadi cover majalah TIME – Presiden terpilih Joko Widodo menjadi cover majalah TIME edisi Oktober 2014. Dalam covernya, majalah terbitan Amerika tersebut menuliskan headline ‘A New Hope’ dengan menggunakan huruf kapital.

Presiden Indonesia yang pernah jadi cover majalah TIME

lolapress – Dalam laporannya, TIME menuliskan, Indonesia sebagai negara berpenduduk muslim terbesar dengan ratusan etnis dan budaya telah memilih Jokowi sebagai presiden ketujuh. Time juga menuliskan kisah mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut saat menumpang maskapai penerbangan Garuda Indonesia.

Baca juga : 10 Model Paling Banyak Muncul di Cover Majalah Vogue 2019

Melansir merdeka, Dalam penerbangan Jakarta menuju Solo, seorang gadis kecil berusia 5 tahun mengenali Jokowi di antara penumpang di kelas ekonomi.

“Itu Pak Jokowi! Dia satu pesawat dengan saya,” kata Shakira, gadis kecil tersebut.

Jokowi bukanlah presiden Indonesia pertama yang pernah menjadi cover majalah TIME. Presiden Soekarno dan Soeharto bahkan lebih dari sekali menjadi cover TIME.

Berikut sejumlah presiden Indoneisa yang pernah jadi cover TIME.

Soekarno

Presiden Soekarno jadi cover majalah TIME versi Desember 1946. Dalam tulisannya, TIME menorehkan Presiden awal Indonesia itu selaku orator ahli.

Jurnalis TIME Robert Sherrod menggambarkan gimana piawainya Soekarno berpidato di hadapan ribuan massa. Putra Si Dini hari itu dengan gampang sanggup memastikan serta pengaruhi pendengarnya.

Cover majalah TIME menunjukkan gambar Soekarno yang tengah beorasi. Kerangka balik gambar buatan artis Boris Chaliapin itu diisi dengan tangan- tangan yang menggenggam bendera merah putih.

Presiden Soekarno 2 kali jadi cover TIME pada versi Maret 1958. TIME cetakan 10 Maret itu melukiskan Bung Karno selaku wujud yang keras kepala.

TIME pula muat cuplikan Bung Karno yang mengarah memojokkannya. Salah satunya cuplikan yang berkata dirinya selaku penyambung lidah orang.

” Apakah kalian tidak ketahui jika aku merupakan penyambung lidah orang. Orang Indonesia hendak menyantap batu bila aku memerintahkan mereka.”

Soeharto

Satu tahun paska kekacauan Mei 1998 yang setelah itu berefek pada pembatalan diri Soeharto selaku Presiden, TIME muat keterangan kekayaan Soeharto dengan mukanya selaku cover. Cover majalah itu menorehkan headline SUHARTO INC. How Indonesia’s longtime boss built a family fortune.

Dalam artikelnya, TIME menorehkan bila kekayaan Presiden kedua Indonesia itu mempunyai kekayaan USD 15 miliyar yang terdiri dari duit kas, properti, buatan seni, perhiasan serta pesawat jet. Dalam mengakulasi kekayaannya, tidak satu juga perusahaan- perusahaan Soeharto yang melunasi 10 persen peranan pajak.

Tadinya, TIME sempat menunjukkan Soeharto selaku cover majalah versi Juli 1966. Dikala itu, situasi Indonesia lagi darurat berakhir insiden Gram 30 S PKI. Cover majalah itu menunjukkan Soeharto yang menggunakan sebentuk tentara komplit dengan topi bintang satu.

TIME muat postingan bertajuk Vengeance with a Smile yang bermuatan keterangan peristiwa paska Gram 30 S PKI. Postingan itu pula menorehkan si Jenderal yang sukses melucuti kewenangan Soekarno.

Susilo Bambang Yudhoyono

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono jadi cover TIME versi Mei 2009. Cover majalah itu menorehkan headline Soft and Loved: The Asian Tiger is Back.

SBY masuk selaku 100 most influential leaders in the world in 2009. SBY disejajarkan dengan atasan bumi lain semacam mantan Presiden Amerika George W. Bush, mantan Kesatu Menteri Inggris Tony Blair, Presiden Rusia Vladimir Putin, Kesatu Menteri Italia Silvio Berlusconi serta mantan menteri sekretaris Amerika Madeline Albright.

Joko Widodo

Presiden terpilih Joko Widodo jadi cover majalah TIME. Majalah terkenal asal Amerika Sindikat itu menulis Jokowi serta kerakyatan Indonesia dalam versi yang hendak keluar 27 Oktober kelak.

TIME menorehkan Jokowi selaku impian terkini warga Indonesia serta bumi. A NEW HOPE. Dalam covernya, TIME menunjukkan full face gambar Jokowi menggunakan batik dengan kerangka balik warna gelap.

Mereka melukiskan Indonesia selaku negeri berpenduduk Orang islam terbanyak dengan ratusan etnik serta adat sudah memilah Jokowi selaku Presiden dalam Pemilu 2014.

Baca juga : Ubah persepsi standar kecantikan 10 cover majalah ini bikin geger

TIME menorehkan cerita Jokowi dalam suatu penerbangan dalam kabin kategori ekonomi pesawat Garuda Indonesia Jakarta- Solo. Di ketinggian 42. 000 kaki, seseorang laki- laki memohon satu gelas susu pada pramugari kemudian menyenderkan kepalanya buat istirahat.

Seseorang wanita kecil berumur 5 tahun mengidentifikasi laki- laki langsing itu. Ia mengatakan dengan gembira.

” Itu Pak Jokowi! Ia satu pesawat dengan aku,” tutur Shakira, wanita kecil itu.

Desain Bersahaja pada Sampul Majalah Jawa
Informasi Majalah

Desain Bersahaja pada Sampul Majalah Jawa

Desain Bersahaja pada Sampul Majalah Jawa – Sampai hari ini ternyata masih ada juga teriakan idealisme dari tanah Jawa. Sebuah teriakan yang mungkin sekarang sudah tidak lagi didengar oleh mereka yang muda. Teriakan itu berbahasa Jawa dan berwujud sebuah majalah. Majalah sebagai salah satu media massa adalah bagian dari kebudayaan manusia. Zeitgeist atau semangat jaman terpotret dengan jelas lewat terbitan majalah dari waktu ke waktu.

Desain Bersahaja pada Sampul Majalah Jawa

lolapress – Sebagai salah satu media massa cetak, majalah memiliki segmentasi pembaca yang lebih spesifik daripada koran. Majalah menjadi media yang paling kentara dalam penawaran ideologi. Ada sebuah majalah yang mengkhususkan diri kepada gaya hidup pria urban, majalah otomotif, majalah game, majalah fotografi, majalah desain dan masih banyak lagi.

Melansir dgi.or.id, Pada umumnya majalah-majalah yang terbit di Indonesia menggunakan bahasa Indonesia dalam setiap tulisannya. Akan tetapi, ada pula majalah yang menggunakan bahasa daerah. Meskipun terdengar janggal di masa ini, namun nyatanya majalah berbahasa daerah masih bisa terpajang di kios-kios majalah hingga saat ini. Di Jawa Barat ada majalah Mangle yang berbahasa Sunda. Di Jawa (Jawa Tengah dan Jawa Timur) setidaknya masih ada empat majalah berbahasa Jawa yang masih terbit di Indonesia. Panjebar Semangat dan Jaya Baya terbit di Surabaya, Mekar Sari dan Djaka Lodang terbit di Yogyakarta serta Damar Jati terbit di Jakarta. Rata-rata oplah majalah ini di bawah 10.000 eksemplar.

Baca juga : Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia

Munculnya majalah berbahasa Jawa sebenarnya sudah sejak masa pra kemerdekaan. Penjebar Semangat misalnya, sudah terbit sejak 1933 sampai sekarang. Majalah ini didirikan dr. Soetomo sebagai media agitasi untuk menyampaikan berita-berita seputar kemerdekaan. Munculnya bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan bahasa ilmu pengetahuan di Indonesia, tentu saja menyebabkan majalah harus terbit dengan bahasa Indonesia. Meski suku Jawa yang masih (mampu) berbahasa Jawa cukup banyak (sekitar 60 persen dari 220 juta rakyat Indonesia adalah suku Jawa), mereka bukan potensi pasar majalah bahasa Jawa1. Pertanyaan lebih lanjut, mengapa majalah-majalah ini masih saja terbit jika oplahnya saja sangat minim? Salah satu argumen yang bisa dijelaskan mungkin adalah masalah ideologi majalah (baca: ideologi Jawa).

Dalam tulisan ini saya mencoba menyoroti majalah Djaka Lodang yang terbit di Jogja sejak 1 Juni 1971. Majalah ini menggunakan bahasa Jawa Ngoko2 baku seperti yang biasa dipakai di pusat kebudayaan Jawa (Yogyakarta dan Surakarta). Djaka Lodang bertiras 10.0003 eksemplar ini tetap terbit kala media sejenis gulung tikar, bahkan bila tak ada satupun iklan bertengger. Salah satu rubrik yang paling populer adalah, Jagading Lelembut (dunia hantu), menjadi legendaris berkat konsistensinya menghadirkan cerita hantu.

Desain Apa adanya YANG NJAWANI

Bila kita sesekali mencermati visual pada sampulnya saja, tidak hanya keluguannya yang tidak berubah- ubah hingga hendak terdapat keadaan yang dapat dipelajari dari situ. Dalam majalah Djaka Lodang misalnya, paling tidak terdapat 3 bagian visual yang menarik buat dipertanyakan kehadirannya dalam bungkus majalah itu, ialah gambar bentuk, logo versi serta rubrik jagading lelembut( bumi makhluk halus).

Sebab aku pergi dari anggapan kalau suatu majalah merupakan suatu aplikasi ideologis, hingga seluruh bagian visual itu hendak dibaca dengan akal pandangan hidup. Dalam permasalahan ini, pasti saja kerangka pandangan hidup yang digunakan merupakan pandangan hidup Jawa. Dalam uraian yang besar, pandangan hidup dapat dimaknai selaku seluruh sistem yang membagikan arah pada orang( agama ataupun keyakinan ataupun pemikiran hidup).

Pandangan hidup Jawa berhubungan dengan pemikiran hidup orang Jawa, gimana metode orang Jawa berdekatan serta memaknai kenyataan bumi. Bagi Magnis- Suseno( 1991), orang Jawa4 memandang kenyataan tidak dipecah ke dalam aspek yang terpisah- pisah serta tanpa ikatan antara satu dengan yang yang lain, melainkan kalau kenyataan jadi suatu kesatuan yang global. Uraian ini pasti amat berlainan dengan uraian Eropa yang merelaikan antara bumi, warga serta alam adikodrati. Dalam pandangan hidup Jawa ketiga perihal itu dikira selaku suatu kesatuan pengalaman.

1. Logo Edisi

Jadi suatu persoalan tertentu kenapa penjaga majalah merasa butuh buat memplesetkan ikon istana jadi suatu logo versi pada bungkus Djaka Lodang? Sementara itu bila diamati dari segmentasinya, Djaka Lodang tidaklah majalah buat kategori adiwangsa ataupun menengah ke atas. Djaka Lodang merupakan majalah buat warga biasa serta bisa jadi mengarah pada golongan menengah ke dasar.

Dengan artikulasi ilmu ciri( semiotik), logo versi ini melukiskan logo versi yang dengan cara konotasi mendekati dengan logo istana Yogyakarta. Bila majalah ini mengklaim diri selaku majalah kultur Jawa, hingga penjaga majalah seakan merasa butuh buat menunjukkan bagian visual yang berkonotasi pada kultur Jawa, ialah ikon istana.

Dengan akal othak- athik gathuk, timbulnya ikon istana bisa jadi dapat dimaknai selaku usaha buat buat mendekatkan diri dengan kewenangan. Statment ini pergi dari pemikiran kalau istana ialah pusat kehidupan warga Jawa. Istana apalagi sudah jadi pusat kultur Jawa. Hingga ikon istana seakan jadi ikon kultur Jawa yang legal serta menggantikan seluruh susunan warga.

Jadi timbulnya logo versi itu amat terpaut dengan perkara pandangan hidup Jawa, ialah pemikiran Jawa pertanyaan kewenangan. Gimana kewenangan raja ditatap selaku suatu yang membagikan ketentraman serta keselamatan kepada warga. Faktor raja jadi berarti buat muncul dalam suatu bungkus majalah kultur Jawa.

2. Foto Model

Bila memandang cetakan Djaka Lodang, hingga pemikiran hendak langsung tertuju pada gambar bentuk dengan wujud yang tidak populer. Wujud yang timbul pada bungkus beberapa besar memakai busana Jawa( kebaya, surjan ataupun beskap), tetapi sebagian menunjukkan wujud dengan pakaian modern serta pula tiap hari. Sosok- sosok itu bukanlah terkenal tetapi ialah banyak orang lazim dengan hasil sedang- sedang saja. Kemudian, persoalan kenapa wujud sejenis itu yang mencuat?

Bila ditilik dari pandangan hidup Jawa, gambar pada bungkus amat terpaut dengan perkara orang Jawa. Aku mencermati kedatangan sosok- sosok itu seakan jadi salah satu metode menguasai gimana Jawa memandang orang yang layak buat diteladani. Potret- potret yang timbul pada bungkus merupakan gambar individu Jawa yang lagi aktif mengarah kebersatuan antara hamba dengan Yang Ilahi( manunggaling abdi baginda).

Merujuk pada Magnis- Suseno( 1991), walaupun tujuan kesimpulannya merupakan pendapatan kebersatuan antara hamba dengan Tuhan, tetapi pengepresan dari pemikiran ini bukan pada hasil kesimpulannya. Rasa merupakan tolok ukur yang efisien kepada cara ini. Rasa yang diartikan merupakan perasaan dalam diri sendiri yang tentrem ing ingatan( ketentraman hati). Cara orang yang tentram dengan cara hati ini, pasti saja ingin tidak ingin jadi berselaras dengan bumi di sekelilingnya. Berselaras dengan kehidupan artinya tidak bermasalah dengan kehidupan. Potret- potret bentuk itu merupakan cerminan individu Jawa yang sanggup berselaras dengan kehidupan. Pribadi- pribadi yang timbul pada jadi bentuk bungkus merupakan individu dengan bermacam berbagai pekerjaan, semacam dalang, sinden, pemenang 3 festival dangdut, gerombolan pengibar bendera serta serupanya. Tetapi, yang nyata banyak orang yang tampak di mari bukan seseorang pesohor.

Cara- cara menjual majalah dengan meminjam pandangan figur populer yang dramatis, tampaknya tidak diaplikasikan majalah ini. Untuk majalah ini yang lebih berarti, gambar bungkus merupakan wujud yang menempuh keserasian hidup serta tidak berlawanan dengan keseimbangan kehidupan. Niels Mulder( 2001) dalam Mistisisme Jawa, menorehkan kalau kehidupan warga Jawa tampaknya memanglah tidak membagikan ruang untuk mimik muka individu terlebih untuk mimik muka penuh emosi yang tidak santun, memalukan serta ialah pelanggaran pribadi orang lain. Kehidupan sosial wajib dilindungi dari keadaan yang dapat mengganggu santun satun, jenjang serta keseimbangan. Pemikiran itu bisa jadi dapat menanggapi kenapa Djaka Lodang tidak menjual perpisahan Anang dengan Krisdayanti tetapi menjual gimana kehidupan dalang boneka yang samadya( apa adanya dan tidak mendesakkan diri menjajaki pandangan terkenal). Perihal ini pasti amat cocok dengan pemikiran Jawa pertanyaan orang itu.

Baca juga : Rekomendasi 9 Majalah Militer Terbaik 2021

3. Rubrik Jagading Lelembut

Judul karangan rubrik ini senantiasa timbul dalam bungkus majalah oleh sebab itu dapat diasumsikan kalau inilah rubrik yang jadi jualan penting majalah ini. Sementara itu rubrik ini tidaklah rubrik penting majalah ini. Perihal ini pasti saja memunculkan persoalan kenapa rubrik ini yang diseleksi buat diperlihatkan di bungkus serta jadi rubrik yang disukai pembacanya?

Bila dihubungkan dengan uraian Jawa pertanyaan kenyataan kehidupan, hingga makhluk halus dapat dimaknai selaku suatu yang dekat dengan rutinitas warga Jawa. Timbulnya nama- nama makhluk halus semacam dhemit, thuyul, memedi, lelembut merupakan fakta kalau arwah lembut merupakan sahabat warga. Roh- roh itu jadi bagian dari kenyataan kehidupan. Oleh sebab itu, rubrik ini digemari sebab narasi- narasi makhluk halus merupakan deskripsi yang berhubungan dengan pemikiran hidup Jawa. Narasi- narasi ini memiliki catatan akhlak serta pula etika yang ialah arahan hidup warga Jawa( amati Magnis- Suseno, 1991)

Tips Merancang Majalah yang Berpengaruh Besar
Informasi Majalah

Tips Merancang Majalah yang Berpengaruh Besar

Tips Merancang Majalah yang Berpengaruh Besar – Entah Anda sedang membuat bible mode, majalah kebugaran atau film bergengsi, Anda akan menemukan sesuatu di sini untuk membantu gagasan Anda dan kiat teknis yang berguna untuk membuat layout majalah Anda terlihat profesional.

Tips Merancang Majalah yang Berpengaruh Besar

lolapress – Mencari template majalah bergaya dan siap pakai? Jelajahi berbagai template yang tersedia di Envato Market.

1. Jangan Bersalah dengan Desain Sampul Anda

Melansir tutsplus, Tidak ada gunanya menghabiskan waktu untuk menyempurnakan halaman dalam majalah Anda jika browser biasa tidak mengambil masalah ini untuk dicermati. Sampul yang menarik perhatian sangat penting untuk menjual majalah Anda kepada pembaca dan mengundang mereka untuk menggali lebih dalam publikasi.

Baca juga : Kelebihan Dan Kekurangan Majalah

Yang sedang berkata, sampul yang menarik perhatian tidak perlu menjadi kurang ajar. Spektrum pelangi warna dan tata letak yang terlalu padat bisa terlihat kuno dan murah; Namun, header dan sub-judul yang seimbang dan kuat bekerja sama dengan keterangan grafis sederhana dapat menarik perhatian dengan cara yang lebih halus.

Cobalah berpegang pada aturan ABC-tetap berpegang pada satu judul A (judul majalah), satu sub judul kuat (B) (menarik satu artikel menjadi fokus utama), dan pilihan yang lebih besar dari sub- judul (C). Hampir setiap cover majalah menggunakan aturan ini untuk mempromosikan keseimbangan dalam tata letak.

Timkan judul ini dengan foto sederhana dan area putih yang kuat (tempat Anda tidak memasukkan teks atau gambar sibuk), dan Anda memiliki tata letak yang menyenangkan untuk dilihat dan grafisnya sangat tebal.

Ambil inspirasi dari sampul majalah kebugaran ini, dan tempelkan dengan fotografi hitam-putih agar terlihat kuat dan tetap terlihat seimbang dan bergaya.

Tampilkan tipografi yang terdapat dalam graf besar dalam gradasi warna putih brilian, semacam pada template majalah berolahraga yang berlagak ini, buat membuat bacaan pop dengan penuh warna.

Membolehkan gambar buat berhubungan dengan tipografi pula ialah metode yang baik buat membuat cover tampak lebih 3D, serta berikan opini kalau gambar itu meloncat ke arah Kamu. Potong poin gambar dari kerangka balik, serta susunan mereka alhasil bagian poin dibawa di depan bacaan, serta yang yang lain terabaikan. Ikuti bimbingan ini mengenai metode membuat bungkus majalah di Adobe InDesign serta Photoshop yang memakai dampak ini:

2. Satu Warna Terang yang Menonjol!

Sebagian Desain majalah sangat efisien memakai warna dengan amat irit, meyakinkan kalau warna berani yang simpel dapat lebih mencolok dari palet cahaya pelangi.

Memasak satu warna yang kokoh dengan photography hitam- putih serta bacaan monokrom nampak luar biasa buat majalah laki- laki serta kepala karangan teknologi. Tipografi jelas, slogan serta pemisah meminjamkan bagian sporty serta jantan ke aturan posisi. Ini amat gampang digapai serta ialah metode terbaik buat memperkenalkan totalitas Desain majalah ini bersama- sama( amati Bayaran 9, di dasar, mengenai mengiklankan tema style dalam Desain Kamu).

Cobalah sitrus asam kuning ataupun panas buat warna optimis yang nampak hebat pada kepala karangan berolahraga serta majalah ekspedisi yang berlebihan. Ataupun kenapa tidak mendinginkannya dengan warna biru langit, semacam pada bungkus majalah berlagak ini?

Suatu warna merah tebal pula nampak betul- betul punchy, serta meningkatkan gesekan modern pada photography hitam- putih kuno.

Kuncinya dengan bentuk ini merupakan memilah satu warna yang kokoh serta memakainya dengan irit. Janganlah maanfaatkan warna Kamu buat segalanya- sentuhan di mari serta di situ hendak berjalan jauh.

3. Luangkan Waktu Menyempurnakan Isi Halaman Anda

Sedemikian itu pembaca membuka majalah itu, laman isinya hendak jadi pemikiran awal mereka. Laman isi wajib fungsional serta membolehkan pembaca buat menciptakan bagian serta postingan dengan gampang, tetapi ini pula tempat yang pas buat melatih sedikit daya cipta style.

Bila majalah Kamu mempunyai konten dalam jumlah besar, janganlah menghalangi konten Kamu ke satu halaman- cabang jadi 2 laman penuh. Ini hendak berikan Kamu banyak ruang buat memberitahukan header Isi yang besar( berupaya serek slab buat tipografi berakibat besar) serta banyak lukisan yang menarik.

Seluruh isi baik menabur hendak tertata pada sejenis layout grid, tetapi nyatanya tidak butuh bertabiat restriktif ataupun kumal. Simaklah kotak gambar tidak teratur yang dipakai pada isi majalah berolahraga ini menyebar- campuran lukisan besar serta kecil nampak menarik, tidak rancu, serta taglines ditarik pergi dengan pita kuning asam meningkatkan kondisi pada tiap- tiap diagram. Besar, no laman berlagak yang diresmikan dalam warna putih serta gelap langsung nyata, serta membuat browsing isi majalah jadi semilir.

Ataupun kenapa tidak melandaskan konten Kamu menabur di kolom kolom yang lebih simpel, semacam dalam template majalah Desain depan ini?

Batasi jumlah postingan yang Kamu cahaya di tiap baris ataupun kolom grid Kamu, buat berikan ruang bernapas lebih banyak pada tiap item serta tolong mengoptimalkan ruang putih di aturan posisi Kamu.

Dikala mengonsep majalah Kamu, fokuskan tenaga Kamu buat membuat laman konten Kamu tertata dengan bagus serta berlagak sebaik bisa jadi. Sebab ini merupakan penyebaran rujukan buat sisa pengumuman, Kamu mau berikan opini yang bagus! Kamu dapat mengangkut style tipografi serta warna dari konten yang menabur serta memakainya selaku bawah buat meningkatkan bentuk yang tidak berubah- ubah di semua majalah.

Ketahuilah kalau laman konten buat majalah amat berlainan dengan laman konten buat novel ataupun informasi. Isi majalah wajib penuh dengan lukisan yang menarik serta tipografi yang menarik buat membuat pembaca bergairah buat menekuni isi majalah yang lain.

4. Ilustrasi Grafis Buat Majalah Unik

Jelajahi rak majalah serta Kamu hendak memandang kalau beberapa besar cover memakai gambar selaku alat lukisan opsi mereka. Tetapi, bungkus ilustratif dapat nampak istimewa serta luar biasa berlagak, serta ialah opsi pas buat kepala karangan teknologi, seni serta Desain. Diagram latar yang trendy gampang terbuat, serta dapat membuat majalah Kamu nampak amat disempurnakan.

Berperilakulah ramah dengan Adobe Illustrator, CorelDRAW ataupun Inkscape buat membuat diagram vektor yang dapat Kamu drop ke layout InDesign Kamu dengan gampang.

Vektor merupakan metode yang baik buat mengekspresikan rancangan yang lebih abstrak ataupun luar biasa, serta selaku hasilnya merupakan opsi sempurna buat majalah yang tidak tercantum dalam poin mode ataupun style hidup lazim. Simaklah bungkus majalah Desain ini- gambar abstrak membekuk mata, serta tentu hendak muncul di lautan bungkus photography.

Coretan, bagus vektor ataupun hand- drawn, pula meningkatkan mutu istimewa yang bagus buat isu- isu spesial ataupun versi kolektor.

Memakai coretan serta bukan gambar pula menolong Kamu buat mengiklankan kestabilan di semua Desain majalah Kamu, menolong Kamu meningkatkan bentuk merk buat pengumuman Kamu. Ini jadi opsi pas untuk majalah yang menginginkan style berlabel yang kokoh, semacam majalah advertensi mandiri buat industri semacam industri penerbangan serta pedagang.

5. Berikan Tampilan Digital untuk Tata Letak Cetak Dengan Infografis

Kepala karangan semacam National Geographic serta Esquire merupakan penggemar besar pemakaian infografis buat mengilustrasikan postingan dengan metode yang lebih menarik serta mutahir. Banyak majalah beranjak menghindar dari layout postingan bacaan konvensional serta menemukan gagasan dari web website serta eBook buat membuat layout cap yang nampak lebih interaktif serta menarik.

Baca juga : 10 Majalah Kesehatan dan Kebugaran Terbaik 2021

Postingan dipecah jadi sebagian nilai, dengan tiap- tiap no diberi simbol bidang 6 serta lukisan yang cocok. Mengedarkan postingan di tengah membuat semua Desain nampak lebih immersive serta semacam plakat.

Apalagi bila Kamu memformat postingan bacaan berat, coba bereksperimen dengan meningkatkan penjelasan serta cuplikan yang diresmikan dalam wujud serta batasan berlagak infografis. Perkenalkan panah serta pemisah buat memusatkan arus postingan serta teruskan atensi pembaca lebih lama. Maanfaatkan denah serta bagan bundaran buat membuktikan statistik serta posisi geografis. Infografis bertugas amat bagus buat majalah berolahraga, pendapat serta finansial.

Infografis tidak butuh kompleks buat diciptakan- tutorial ini membuktikan metode membuat infografis simpel, tercantum denah serta diagram, dari nihil, langsung di Adobe InDesign.

10 Majalah Wanita Independen Yang Harus Dibaca Semua Orang
Majalah

10 Majalah Wanita Independen Yang Harus Dibaca Semua Orang

10 Majalah Wanita Independen Yang Harus Dibaca Semua Orang – Tahun lalu, untuk memperingati Hari Perempuan Internasional, kami menampilkan beberapa majalah independen paling menarik yang merayakan wanita modern . Selama 12 bulan terakhir kami telah melihat daftar itu berkembang dengan kecepatan yang mencengangkan, karena suara-suara yang berbeda dan kurang terwakili dari seluruh penjuru dunia mendarat di kantor kami.

10 Majalah Wanita Independen Yang Harus Dibaca Semua Orang

lolapress – Jadi untuk IWD tahun ini, kami menyajikan daftar majalah wanita baru favorit kami, serta judul-judul yang benar-benar berkembang dan membuat kami terkesan. Gulir ke bawah untuk melihat judul-judul yang membantu membentuk kesadaran publik yang berkembang tentang pentingnya keragaman dan inklusi, dan jika Anda menyukai pilihan kami, lihat layanan berlangganan kami di mana kami menyusun majalah independen bulanan untuk orang-orang yang menginginkan sesuatu yang bagus untuk dibaca.

Baca Juga : Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia 

1. Gal-dem

Situs web Gal-dem adalah sumber esai yang cerdas dan menggugah pemikiran tentang kehidupan wanita kulit berwarna; alternatif yang disambut baik yang platformnya kurang mewakili suara modern. Ketika kami mendengar mereka meluncurkan majalah cetak, kami tahu itu akan menjadi sesuatu yang istimewa. Edisi pertama mereka bertema ‘gal-hood’, dan mencakup campuran fitur, wawancara, dan opini yang membahas topik persaudaraan, tubuh, jenis kelamin, usia, pertumbuhan, dan banyak lagi. Ini adalah bacaan yang intim dan menginspirasi, dan dijual seperti kue panas jadi sayangnya mereka tidak punya salinan lagi. Tapi lihatlah edisi kedua mereka yang akan keluar tahun ini.

2. Mary Review

Edisi peluncuran majalah feminis Mary Review benar-benar membuat kami terpesona dengan beragam ceritanya. Dari serangkaian foto ibu yang bekerja, hingga seksisme di industri truk dan bintang pop yang menciptakan lagu patriotik untuk orang-orang yang berperang di Kurdistan Irak, narasinya tertanam dengan rasa ingin tahu yang mendalam untuk wanita yang sering tidak diperhatikan di dunia kita. Anda dapat membaca beberapa artikel ini di situs mereka , dan mendukung tulisan mereka dengan memesan salinannya.

3. Sabat Magazine

Sebuah majalah untuk penyihir modern, majalah Sabat adalah favorit di komunitas kami. Liputan kami tentang desain tersembunyi majalah dan wawancara dengan pendiri Elisabeth Krohn telah menjadi beberapa artikel yang paling banyak dibaca di blog Stack. Tapi kami tidak terkejut — masalah mereka mengeksplorasi pemberdayaan feminin dan desain yang menarik seperti halnya sihir modern dan okultisme, menjadikannya majalah yang menarik dan bacaan yang memukau. Mereka akan meluncurkan edisi ‘Crone’ ketiga dan terakhir mereka akhir bulan ini.

4. Girls Club

Dalam formatnya yang kecil dan terikat staples, Girls Club mengingatkan pada zine DIY di era punk. Tapi tulisan, fotografi, dan ilustrasinya berkualitas tinggi, dan dengan sikap humoris yang menyegarkan, itu adalah salah satu judul kunci yang mendorong gerakan majalah feminis ini. Edisi terbaru ‘Quarter Life Crisis’ mereka memandang fenomena milenial dengan pesona yang jujur ​​dan pemaaf.

5. Sukeban

Dalam bahasa Jepang, Sukeban berarti ‘gadis nakal’ atau ‘gadis bos’, dan situs web serta majalah cetak mereka memegang teguh etos ini. Dibuat sebagai ruang untuk mendukung wanita dalam industri kreatif, ini bertujuan untuk membantu individu menemukan wanita lain yang berpikiran sama yang ingin mereka ajak bekerja dengan menawarkan tempat bagi mereka untuk berkolaborasi dengan wanita lain. Pendiri Erika Bowes dan Yuki Haze dikenal dengan gaya mereka yang khas dan tidak menyesal, yang masuk akal karena tema edisi pertama mereka adalah ‘The Outlaw’. Perhatikan edisi kedua, yang akan keluar akhir bulan ini.

6. Lyra

Lyra pertama kali menarik perhatian kami dengan penutup pusarnya dari edisi pertama (atas). Isu kedua bertema ‘self-love and vanity’ mengeksplorasi segala hal mulai dari selfie stick hingga egoisme dalam politik, dan sekali lagi memberikan pandangan yang ingin tahu dan berani tentang pengalaman perempuan masa kini.

7. Womankind

Dari penerbit majalah New Philosopher, Womankind adalah majalah triwulanan yang berfokus pada diri, identitas, dan makna. Setiap terbitan menawarkan komentar dan reportase tentang budaya, filosofi, alam, dan kreativitas, dan bertujuan untuk memberikan dorongan kepada pembaca untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna. Edisi terbaru mereka mengeksplorasi keseimbangan penerimaan diri dan ambisi, mempertanyakan kesenjangan gender dalam penelitian medis, dan meminta penulis untuk mencoba tantangan bebas iklan selama lima hari. Ini adalah judul yang paling baik dinikmati secara perlahan dan penuh pertimbangan — mereka bahkan memiliki lini teh mereka sendiri yang bersumber secara etis untuk acara tersebut.

8. Girls Like Us

Dalam format yang dapat dikantongi, Girls Like Us mengemas seni, budaya, dan aktivisme ke dalam halaman kecilnya. Melalui kisah-kisah pribadi, esai, dan desain grafis yang terpuji, majalah ini mengajukan pertanyaan tentang cara hidup dan berbagi di masa depan kepada para pembaca. Edisi terbaru mereka membahas ‘keluarga’ — kolektif, kolaborasi, persahabatan, dan struktur dukungan.

9. BBY

Baca Juga : People Majalah Amerika Yang Berfokus Pada Selebritas

BBY adalah majalah feminis yang lahir dari keinginan untuk mengubah institusi desain dan seni yang didominasi laki-laki. Diterbitkan dari Swedia, ia ingin melawan tradisi panjang pria yang mendukung pria lain, dengan mengangkat wanita lain. Kami berbicara dengan editor tentang edisi kedua mereka, yang memberikan pemeriksaan lidah-di-pipi pada gagasan glamourized dari desain interior, dan mencakup fitur-fitur seperti cara menata rumah Anda dengan produk yang ditemukan di toko pound.

10. Ladybeard

Kami sedang mengumpulkan daftar dengan mengunjungi kembali Ladybeard , sebuah majalah yang ada di daftar tahun lalu tetapi layak mendapat pujian kedua. Mereka mengambil Stack Award untuk edisi kedua mereka, yang juga kami kirimkan ke pelanggan Stack (dan menerima umpan balik yang sangat bagus untuk itu). Isu ‘seks’ dan ‘pikiran’ mereka mengeksplorasi perspektif perempuan yang sangat dibutuhkan yang sama sekali tidak terwakili dalam media perempuan tradisional  Anda akan menemukan penyelidikan yang mencerahkan tentang hal-hal yang Anda debatkan dengan teman dekat Anda.

Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia
Informasi Majalah

Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia

Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia – Eco fashion Gambo Muba kian memikat banyak pecinta fashion. Kali ini, pesona Gambo Muba menjadi sorotan Majalah Ozip yang merupakan Majalah internasional yang dipasarkan di Australia.

Gambo Muba Jadi Sampul Majalah Internasional di Australia

lolapress – Di terbitan edisi April 2021 Majalah Ozip, Gambo Muba menjadi sampul depan Majalah dan dikupas secara in depth news (berita mendalam) dua halaman (halaman 14-15) oleh tim redaksi majalah Ozip.

Melansir detiksumsel, “Ya, sebelumnya juga pada 2018 lalu Gambo Muba ikut serta dalam penampilan fashion show di Perth Australia Barat serta diperkenalkan di Margareth River Senior High School di Perth Australia,” ungkap Thia Yufada Dodi Reza, Inisiator Gambo Muba yang juga Ketua TP PKK Muba.

Baca juga : Sekilas Sejarah Majalah Gadis

Wanita Inspirasi Sumsel ini mengaku, meski saat ini Gambo Muba kian diminati banyak pecinta fashion serta menjadi trend fashion di mancanegara, dirinya bersama pengerajin Gambo Muba yang merupakan kalangan ibu-ibu petani getah gambir di kawasan pelosok Muba tak ingin Jumawa.

“ Saat ini ini kan kita lalu fokus menjaga mutu Gambo Muba supaya senantiasa diyakini oleh penggunanya serta penggemar mode. Nah, yang berarti itu gimana kita dapat lalu penuhi permohonan antaran Gambo Muba supaya senantiasa dapat terkabul,” cakap mantan Presenter Tv swasta ini.

Pimpinan Aliansi Perempuan Berolahraga( Perwosi) Sumsel ini menerangkan, Majalah Ozip pula jadi pustaka pengganti masyarakat Indonesia di Australia. Pangsa pasar majalah ini merupakan kanak- kanak belia Indonesia berumur 18 tahun ke atas yang meneruskan riset di Australia hingga pada keluarga.

Dikenal, Ozip dipromosikan di kota Melbourne serta kota- kota sekelilingnya sampai kota- kota yang jauh dari pusat kota semacam Geelong, Frankston serta yang lain, yang berada di Negeri Bagian Victoria.

Gambo Muba merupakan kain khas tata cara jumputan, diwarnai dengan dicelup pulut gambir yang awal mulanya dikira kotoran serta dibuang sia- sia. Saat ini pendamping suami istri Dodi- Thia sanggup mendesak perajin gambir dengan mengubah kotoran jadi perona penting kain. Selaku produk Eco mode, Gambo Muba mengenakan 100 persen perona natural antikimia.

Ini pula menanggapi rumor international kalau lebih dari 50 persen kotoran kimia berawal dari kotoran garmen. Gambo Muba merupakan kelakuan pengganti serta donasi Muba buat bumi garmen, produk ini tidak menciptakan kotoran kimia namun menggunakan kotoran pulut gambir selaku perona natural Gambo Muba.

Sedangkan itu, Bupati Muba H Dodi Reza Alex Noerdin berterus terang kagum dengan perihal itu. Kepala Wilayah Inovatif Indonesia ini berkata, atas capaian itu dengan cara tidak langsung mengangkut bagian golongan ibu- ibu orang tani gambir serta pengerajin Gambo Muba.

“ Ini membuktikan Gambo Muba yang ialah produk eco mode hasil kegiatan keras golongan ibu- ibu di Muba sanggup mendobrak pangsa pasar global serta jadi pancaran mancanegara. Kita selaku masyarakat Muba wajib besar hati,” kata Dodi Reza.

Baca juga : DJ Tania Ayu Model Majalah Dewasa Tampil Sexy

Dodi memperhitungkan, dikala ini serta ke depan yang wajib lalu dipertahankan serta ditingkatkan ialah mutu Gambo Muba supaya senantiasa jadi opsi pas penggemar mode di mancanegara.

“ Tidak hanya itu pula Gambo Muba supaya senantiasa ada serta penuhi permohonan pemesanan, ini yang wajib jadi komitmen pengerajin Gambo Muba,” tandasnya.( edy)

Sekilas Sejarah Majalah Gadis
Informasi Majalah

Sekilas Sejarah Majalah Gadis

Sekilas Sejarah Majalah Gadis – Gadis merupakan majalah anak muda dengan pembagian anak muda gadis berumur 15- 18 tahun yang awal kali keluar di Indonesia. Versi kesatu majalah Gadis diterbitkan pada bertepatan pada 19 November 1973, dengan harga Rp 150,-, oleh PT Style Kesukaan Press, yang pula pencetak majalah Femina, dengan tiras kesatu menggapai 50. 000 eksemplar.

Sekilas Sejarah Majalah Gadis

lolapress – Julukan Gadis nyatanya diseleksi serta tersaring dari sebagian pencalonan julukan lain gelar buat anak muda gadis dalam bermacam bahasa wilayah, semacam Nona, Uni, serta Pingkan. Cover pertamanya merupakan Tanti Parmo, seseorang drum majorette drumband Tarakanita.

Melansir text-id, Performa Tanti di cover awal Gadis ini membuktikan kalau Gadis mau berikan gagasan anak muda gadis Indonesia buat senantiasa aktif. Dalam terbitannya tiap 10 hari sekali, senantiasa menunjukkan artikel- artikel mengenai suatu yang lagi terkenal di golongan anak muda serta seluruh perihal yang jadi gaya, semacam permasalahan sekolah, nada, film, ilmu jiwa, kecantikan, bentuk, figur ataupun bintang anak muda yang lagi pupoler.

Baca juga : Kelebihan Dan Kekurangan Majalah

Gadis pula menyuguhkan berbagai panduan kesehatan, semacam menjaga wajah supaya tidak berjerawat, gimana supaya kulit senantiasa segar, dan lain- lain. Tidak hanya itu pula ada postingan mengenai panduan serta kiat memperoleh laki- laki harapan, terdapat pula narasi pendek mengenai asmara anak muda, tes, berbagai macam bentuk busana, aksesori, bagian rambut khas anak muda era saat ini, zodiak, serta rubrik diskusi.

Buat memperoleh anak muda gadis yang bisa jadi panutan, majalah Gadis memiliki kegiatan yang sanggup menciptakan anak muda gadis yang smart, aktif, serta berprestasi, yang dapat dibanggakan semacam menyelenggarakan penentuan gadis anak muda Indonesia pada tahun 70- 80an dimana finalisnya tiba dari bermacam wilayah Indonesia.

Ratih Sanggarwati serta Okky Asokawati merupakan mantan Putri remaja ini. Di tahun 80- an Gadis pula melangsungkan penentuan Laki- laki Bungkus, dimana satu pemenangnya merupakan Thomas Djorghi, bentuk, player drama, serta biduan terkenal. Tetapi medio tahun 80- an penentuan ini dihentikan serta tahun 1987 hingga saat ini Gadis melangsungkan penentuan Gadis Sampul yang amat terkenal di golongan anak muda.

Bermaksud mencari bentuk terkini yang segar buat cover majalah serta laman bentuk. Belum lama ini pula banyak yang kesimpulannya dapat berhasil di aspek entertainment, jadi player drama ataupun film, bintang promosi, presenter.

Baca juga : 12 Majalah Seni serta Konsep Inovatif Terbaik

Dari pertandingan ini banyak timbul anak muda gadis multi kemampuan. Zara Zettira diketahui selaku novelis serta pengarang skrip, Melly Manuhutu selaku biduan, Betari Karlinda selaku perempuan pekerjaan yang berhasil. Julukan lain di bumi bentuk serta drama semacam Desy Ratnasari, Inneke Koesherawati, Lulu Tobing, Cindy Fatikasari, Dian Sastrowardoyo, serta Sigi Wimala pula berawal dari penentuan Gadis Sampul.

Kelebihan Dan Kekurangan Majalah
Informasi Majalah Trend

Kelebihan Dan Kekurangan Majalah

Kelebihan Dan Kekurangan Majalah – Masih banyak orang yang belum mengenali Kelebihan serta kekurangan majalah, pastinya majalah ialah barang yang tidak asing buat semua orang. Meski sudah terbentuknya kemajuan yang amat cepat dalam aspek teknologi, yang memudahkan orang buat mengakses bermacam berbagai informasi tetapi majalah tetap senantiasa populer sampai disaat ini.

Kelebihan Dan Kekurangan Majalah

lolapress – Tidak bingung bila disaat ini banyak sekali bermunculan bermacam majalah yang dapat dibaca dari berbagai umur sampai kanak- kanak, tetapi ada sebagian Kelebihan majalah dibanding dengan media yang lain semacam surat kabar. Namun dibalik Kelebihannya itu ada kekurangannya pula, tetapi perihal itu tidak mengurung hasrat orang buat membaca majalah.

Melansir arfadia, Terlebih disaat ini majalah sudah dipatok dengan bermacam harga, dari yang mahal sampai yang ekonomis alhasil gampang buat menikmati majalah.

Baca juga : Majalah Lifestyle Belum Menyerah di Era Digital

Kelebihan dari majalah

Ada sebagian Kelebihan yang dipunyai majalah dibanding alat massa yang lain, pastinya Kelebihan ini tidak seluruhnya bisa ditemukan pada alat massa semacam surat kabar. Oleh karena itu tidak terdapat salahnya bila Kamu membaca majalah buat mencari bermacam data.

Bisa dinikmati dalam waktu yang panjang

Berlainan dengan surat kabar yang bisa keluar tiap hari, majalah mempunyai waktu keluar yang berlainan. Perihal ini pastinya terkait dengan ketetapan dari industri, waktu keluar majalah terdapat yang satu minggu sekali, 2 minggu sekali, apalagi 1 bulan sekali. Dengan waktu terbitnya yang lama, pastinya majalah bisa dinikmati dalam waktu yang jauh, alhasil Kamu tidak hendak tertinggal majalah keluaran versi terkini. Berlainan bila Kamu membeli surat kabar yang wajib tiap hari supaya memperoleh kabar terkini, alhasil Kamu dapat bisa mengirit duit sebab tidak wajib tiap hari membeli majalah.

Data yang dikemas lebih menarik serta mendalam

Sebab waktu terbitnya yang lama, pastinya tiap kabar yang diserahkan dikemas lebih mendalam serta lebih rinci alhasil Kamu hendak memperoleh data yang sangat- sangat nyata. Jadi Kamu tidak hendak penasaran dampak data yang diserahkan tidak komplit apalagi bergantung, tidak hanya itu data itu hendak dikemas jadi lebih menarik. Perihal ini pastinya membuat para pembaca terpikat buat membacanya alhasil tidak menjenuhkan, ditambah lagi bahasa yang dipakai lebih enteng alhasil gampang dimengerti serta enteng. Meski ada Kelebihan serta kekurangan majalah, tetapi banyak orang yang kerap jenuh membaca suatu surat kabar dibanding dengan majalah.

Pembacanya lebih selektif

Pastinya pembaca surat kabar ditujukan buat semua golongan, mulai dari yang berusia sampai anak muda alhasil seluruh orang bisa membaca surat kabar. Tidak bingung bila data yang diserahkan pada surat kabar lebih biasa sebab bisa dibaca oleh seluruh orang alhasil kabar yang diserahkan tidak mendalam. Tetapi bila pada majalah, umumnya pembacanya lebih berhati- hati. Ilustrasinya bila majalah buat kecantikan, pastinya pembaca buat majalah itu merupakan mereka yang terpikat buat kecantikan. Pastinya kabar yang diserahkan sekeliling bumi kecantikan, perihal ini membuat kabar yang diserahkan lebih mendalam alhasil Kamu memperoleh data yang lebih. Perihal ini pastinya membuat pihak majalah bisa membuat jaringan yang kokoh, dan buat mencari materi buat majalah berikutnya pula amat gampang.

Bentuk yang eksklusif

Dari bidang performa, pastinya majalah lebih menarik dibanding dengan surat kabar. Karena pada majalah umumnya memakai cover yang menampilan bentuk ataupun bintang yang populer alhasil bisa menarik atensi para pembaca. Pemakaian cover pula berlainan tiap edisinya, perihal inilah yang tidak ada pada surat kabar yang tidak mempunyai cover. Perihal inilah yang membuat bentuk pada majalah nampak lebih baik dibanding surat kabar, ditambah lagi pada majalah memakai kertas yang bermutu besar dibanding dengan surat kabar. Dan majalah umumnya menunjukkan lukisan yang full color alhasil hendak amat menarik kala dibaca, tetapi bila pada surat kabar umumnya sketsanya tidak hendak bewarna dan bila bewarna hingga tidak hendak nampak sangat nyata. Perihal ini dapat saja sebab dampak pemakaian kertasnya, tidak bingung bila banyak orang yang suka membaca majalah sebab bentuk sketsanya pula amat baik serta nikmat bila diamati.

Kekurangan pada majalah

Tidak hanya mempunyai Kelebihan, majalah pula mempunyai kekurangan dibanding dengan alat massa yang lain. Selanjutnya sebagian kekurangan pada majalah ialah:

Harga yang relatif tinggi

Biasanya majalah dipatok dengan harga yang relatif besar, berlainan dengan surat kabar yang biayanya jauh lebih ekonomis alhasil lebih terjangkau bila dibeli tiap hari. Jadi tidak seluruh orang bisa menjangkau tiap versi pada suatu majalah, perihal ini sesungguhnya tidak membingungkan mengenang kertas yang dipakai bermutu besar dan sebagian perihal yang membuat bayaran produksinya lebih besar alhasil membuat harga jualnya jadi besar. Tidak bingung bila banyak orang yang kerap tertinggal suatu majalah bila diterbitkan dalam waktu yang pendek semacam sepekan sekali.

Pendistribusiannya yang tidak merata

Sebagian majalah apalagi tidak bisa didistribusikan dengan menyeluruh pada suatu area, alhasil tidak seluruh warga bisa menjangkau kabar di dalamnya. Berlainan dengan surat kabar yang dapat dijangkau oleh semua area, sementara itu kabar yang diserahkan pada suatu majalah lebih mendalam. Bila bisa didistribusikan dengan menyeluruh, tidak bingung bila harga suatu majalah dampingi 1 area dengan area yang lain berlainan mengenang biaya kirim pada suatu area yang berlainan. Terus menjadi jauh tempatnya tidak bingung bila biaya kirimnya lebih mahal, perihal inilah yang membuat harga majalah jadi lebih mahal lagi. Apalagi sebagian majalah tidak mempunyai kantor penyaluran di sebagian wilayah alhasil membuat wilayah itu tidak terjangkau.

Rendahnya fleksibelitas( terbatas)

Sebab tidak bisa didistribusikan dengan menyeluruh, tidak bingung bila fleksibelitas pada majalah terbatas. Perihal ini disebabkan tidak seluruh area bisa menjangkau majalah itu, alhasil tidak seluruh orang bisa mengenali kabar pada majalah itu. Jadi tidak bingung bila tidak seluruh gerai menjual majalah itu, alhasil diperlukan upaya yang ekstra buat membaca majalah itu. Berlainan dengan surat kabar yang didistribusikan dengan menyeluruh, alhasil buat mencari surat kabar yang gampang serta tidak diperlukan upaya yang kelewatan buat memperolehnya.

Materi yang gampang rusak

Sebab memakai kertas, meski kertas yang bermutu besar tetapi tidak menutup mungkin bila kertas itu sobek ataupun sobek pada disaat cara pengirimannya. Perihal ini pastinya membuat data yang diserahkan tidak nyata dampak kertas itu cacat, oleh karena itu amat diharapkan kala cara pengiriman benda wajib amat dilindungi supaya tidak gampang cacat.

Kelebihan menggunakan majalah untuk iklan

Majalah mempunyai demografi yang lebih spesifik

Majalah ialah alat cap yang mempunyai sasaran demografi lebih khusus alhasil Kamu bermukim membiasakan branding produk Kamu dengan sasaran pembaca yang disasar oleh majalah buat memasang promosi. Promosi yang diamati pada majalah mempunyai akibat yang lebih dicermati oleh pembaca sebab terletak di program yang terpercaya serta cocok dengan atensi mereka.

Promosi di majalah tidak hendak hilang

Sekali pasang promosi di majalah yang tercetak hingga promosi itu tidak hendak lenyap melainkan majalahnya cacat keseluruhan. Promosi yang terpasang 20 tahun kemudian pada suatu majalah sedang dapat diamati orang alhasil tingkatan eksposur kesekian yang lumayan besar.

Majalah tidak cuma dibaca oleh pelanggannya saja

Kamu bisa jadi memandang berapa banyak subscriber ataupun klien dari majalah khusus saat sebelum memasang promosi. Tidak hanya itu pikirkan pula kemampuan majalah itu hendak dibaca serta diamati lebih banyak orang. Misalnya majalah yang diletakkan di ruang menunggu, di kedai kopi, sahabat yang meminjamkan majalahnya pada orang lain, majalah yang diletakkan di bibliotek, serta serupanya.

Terdapat banyak opsi konsep buat iklan

Majalah menawarkan banyak wujud promosi yang dapat advertiser seleksi cocok dengan tujuan kampanye iklannya. Dapat memilah beriklan dengan satu laman penuh bermuatan bacaan ataupun lukisan, dapat pula memilah buat membilai bon korting, blangko survei, ataupun“ menyembunyikan” promosi Kamu dengan postingan.

Kekurangan beriklan dengan memakai majalah

Harga terkait dengan penempatan

Dibanding dengan internet marketing yang dapat diawali dengan harga terjangkau apalagi free sekalipun, beriklan dengan memakai majalah relatif lebih mahal. Tempat promosi yang sangat mahal umumnya terdapat di bagian balik laman depan yang pastinya hendak susah buat diabaikan orang.

Membiasakan dengan deadline majalah

Majalah dapat saja mempunyai deadline ataupun batas waktu waktu yang telah direncanakan sepanjang sebagian bulan ke depan. Perihal ini pasti hendak mempengaruhi pada adaptasi waktu beriklan yang pas yang umumnya hendak berakhir pada saat sebelum majalah yang ditarget keluar.

Baca juga : Sejarah majalah elektronik Beserta Dampak Yang Ditimbulkan

Resiko promosi di bagian belakang

Bila promosi di bagian depan merupakan promosi yang sangat mahal, hingga yang sangat ekonomis umumnya hendak memperoleh tempat di laman balik. Banyak pembaca majalah yang bisa jadi hendak melupakan bagian balik sebab biasanya tidak bermuatan hal konten berarti sebab konten kuncinya diletakkan di bagian depan. Jadi untuk Kamu yang memilah buat tempat promosi di bagian balik majalah terdapat kemungkinannya promosi tidak diamati banyak orang.

Begitu merupakan Kelebihan serta kekurangan majalah buat alat beriklan di tengah zaman promosi digital yang lebih marak disaat ini. Untuk Kamu yang lagi cari pemecahan beriklan bagus di majalah ataupun alat digital yang lebih terkonsep serta tertarget semacam Kelebihan promosi majalah, Arfadia- Advertising- Agency merupakan opsi yang pas. Dengan studi yang lebih perinci serta eksekusi yang lebih pas target, Kamu dapat memperoleh profit yang maksimum dalam strategi periklanan Kamu.

Majalah Lifestyle Belum Menyerah di Era Digital
Majalah

Majalah Lifestyle Belum Menyerah di Era Digital

Majalah Lifestyle Belum Menyerah di Era Digital – Menyusutnya reputasi majalah Cetak tidak memandang nama besar. Salah satu yang bisa jadi sedang fresh di ingatan merupakan terbitnya versi terakhir majalah anak muda populer Hai pada Juni kemudian.

Majalah Lifestyle Belum Menyerah di Era Digital

lolapress – Majalah cetakan Kompas Gramedia Group itu telah keluar semenjak 1977, serta luang jadi trendsetter kalangan belia di masa’ 80 serta’ 90- an. Tamatkah riwayat Hai? Pasti tidak. Pembaca sedang senantiasa membaca Hai“ wujud terkini”, ialah dalam program digital.

Melansir crafters.getcraft, Kemajuan teknologi digital memanglah membuat bermacam brand alat Cetak berasumsi kuat serta cepat buat dapat senantiasa melindungi keberadaan industri. Turut memaksimalkan bermacam program digital telah jadi keniscayaan tahap yang harus ditempuh; tetapi bukan berarti pula wajib memadamkan bentuk upaya berplatform majalah Cetak.

Seperti itu yang pula mengemuka dari pembicaraan The Crafters dengan Atasan Sidang pengarang Femina, Petty Fatimah, serta Atasan Sidang pengarang Esquire Indonesia, Dwi Sutarjantono. Mereka belum berserah.

Baca  juga : Mengenang 5 Majalah Remaja yang Dulu Pernah Eksis

Menguatkan strategi konten digital

Selaku majalah Cetak dengan nama besar, keduanya berterus terang telah memasang bermacam strategi buat mengalami gairah pabrik alat dikala ini. Bagi Dwi Sutarjantono, strategi yang diaplikasikan di MRA Alat Group( yang menaungi Esquire Indonesia) merupakan menguatkan kedua lini produk, bagus digital, pula majalah Cetak.

Tetapi, spesial buat program digital, Dwi berterus terang, yang awal cuma“ bebas” saja, saat ini telah lebih sungguh- sungguh penguatannya.“ Sebab bermacam pihak pula telah mulai bertanya bermacam perihal mengenai digital, mulai dari pembaca hingga pengiklan,” kata Dwi.

“ Dikala ini kontennya, aku pikir, telah afdal. Tiap hari kita meng- update sebesar 3- 7 postingan. Tetapi ke depannya hendak kita memperbanyak jumlahnya,” nyata Dwi yang telah mengetuai Esquire semenjak 2007.

Sedangkan itu Petty Fatimah menarangkan, semenjak 2010, Femina Group( tim yang menaungi Femina) telah berupaya melaksanakan pemetaan sasaran pasar dari masing- masing alat yang diterbitkan tim itu.

Hasil pemetaan itu yang setelah itu dijadikan alas strategi konten Femina.“ Kita memandang kepribadian kanalnya, siapa audience di saluran itu, terkini pastikan wujud kontennya,” uCetak Petty.

Sedangkan itu Petty Fatimah menarangkan, semenjak 2010, Femina Group( tim yang menaungi Femina) telah berupaya melaksanakan pemetaan sasaran pasar dari masing- masing alat yang diterbitkan tim itu.

Hasil pemetaan itu yang setelah itu dijadikan alas strategi konten Femina.“ Kita memandang kepribadian kanalnya, siapa audience di saluran itu, terkini pastikan wujud kontennya,” uCetak Petty.

Strategi seragam dicoba Esquire Indonesia pada 2 tipe alat yang dijalani. Dwi Sutarjantono mengatakan, selaku tahap menyesuaikan diri dengan kepribadian pembaca di situsnya, artikel- artikel yang tayang di web memanglah berlainan dengan yang diperlihatkan di majalah.

Kepribadian pembaca digital yang diperkirakan mengarah lebih pendek lama membacanya, dijawab melalui postingan yang tidak sangat jauh isinya.“ Sedangkan postingan di majalah, sebab keluar sebulan sekali, dapat lebih jauh, serta dengan style bahasa yang lebih bertabiat style hidup,” tutur Dwi.

Sedangkan untuk konten- konten khas majalah lifestyle, semacam mode spread, Dwi memilah memaksimalkannya melalui konten film, buat penuhi kebutuhan konten digital.

“ Misalnya saja, dengan film behind the scenes, ataupun menunjukkan bermacam momen yang tidak terjebak melalui mode spread di majalah. Alhasil konten di tipe Cetak serta digital itu silih memenuhi,” uCetaknya.

Bermacam strategi lalu dilancarkan untuk lalu menjaga brand selaku alat style hidup, serta itu juga bukan berarti tantangan akan mereda.

Petty mengetahui ini, baginya pertanyaan Cetak ataupun digital itu cuma hal biasa. Tantangan jelas sesungguhnya merupakan menyinergikan seluruh wujud biasa itu, buat dapat maksimum melayani audience, sekalian pula menarik untuk pengiklan.

Sedangkan Dwi Sutarjantono dari Esquire berterus terang optimis, serta telah mulai memetik buah dari intensitas timnya dalam menguatkan program digital, tercantum dari permohonan webtorial yang kian banyak. Beliau pula mengklaim wisatawan situsnya kian bagus.

“ Surprisingly, nilai wisatawan kita lumayan bagus. Apalagi, di sebagian saluran semacam otomotif, penampilan konten Esquire amat bagus dibanding saluran semacam di jenis majalah lifestyle laki- laki,” tegas Dwi.

Baca juga : Mode majalah dari Indonesia sangat terkenal pada anak muda hingga dewasa

Dari pembicaraan dengan Dwi Sutarjantono serta pula Petty Fatimah, alat Cetak bisa jadi memanglah telah kehabisan energi serta reputasinya, tetapi bendera putih semacam haram dikibarkan oleh mereka, serta bisa jadi para pelakon alat Cetak yang lain. Dengan bermacam upaya, mereka menyesuaikan diri buat senantiasa populer di masa digital.

1 2 3