Majalah Wanita Feminis Terbaik Yang Belum Pernah Anda Dengar

Majalah Wanita Feminis Terbaik Yang Belum Pernah Anda Dengar – Pernah mendengar tentang Forum Wanita Australia ? Saya juga tidak sampai saya baru-baru ini menemukan majalah yang sekarang sudah tidak ada lagi saat mencari cerita di tempat kerja.

Majalah Wanita Feminis Terbaik Yang Belum Pernah Anda Dengar

lolapress – Diluncurkan pada awal tahun 90-an di tengah lanskap kerusuhan, grunge, dan Gen-Xers yang suka berpetualang secara seksual, AWF adalah majalah erotika ramah wanita yang ditutup pada tahun 2001, ketika internet dan undang-undang sensor yang semakin ketat mengirimnya ke kuburan awal.

Saya menghubungi editor terbarunya, Helen Vnuk, di Facebook. Dan ya, dia menegaskan, memang kami melakukannya. Kami sepakat untuk bertemu dan saat makan siang dia mengatakan kepada saya bahwa AWF lebih dari “hanya payudara dan bokong”. Dan itu tanpa malu-malu feminis dan tubuh-positif.

“Itu semua tentang wanita yang mencintai seks dan itu baik-baik saja,” Vnuk memberi tahu saya. “Itu bukan, ‘Kamu harus berpakaian seperti ini dan melakukan ini dan mengatakan ini dan kemudian kamu bisa berhubungan seks’, yang mana banyak majalah pada saat itu.”

“Dalam banyak hal itu tentang apa yang tidak itu seperti, ‘Kamu tidak harus menjadi lebih baik dari kamu sekarang, kamu hanya bisa menikmati seks’. Itu melihat pria seksi, membaca hal-hal seksi dan kemudian beberapa artikel yang lebih cerdas.”

Majalah itu, katanya, adalah suara bagi wanita yang tidak malu menyukai seks dan pria.

Bagian reguler termasuk Studly, menampilkan pria sungguhan yang mengirimkan foto telanjang mereka, dan Sekolah Seks, tempat pasangan sungguhan mendemonstrasikan posisi seks. Bagian fiksi erotis disebut Wet Spot dan fitur bulanan disebut Body Talk menunjukkan pasangan nyata, difoto telanjang, berbicara tentang tubuh mereka.

Baca Juga : Komitmen kebijakan reproduksi global yang berkembang di Kanada

Vnuk sangat menyukai Body Talk. “Sangat menyenangkan melihat semua pasangan yang berbeda ini jujur ‚Äč‚Äčtentang tubuh mereka dengan cara yang benar-benar sehat, dan bagi pembaca untuk menyadari bahwa, oke, mungkin orang-orang ini tidak memiliki apa yang disebut tubuh sempurna, tetapi mereka memiliki pasangan yang benar-benar tertarik pada mereka.”

Dalam beberapa hal, AWF dibaca seperti pendahulu Izebel , Go Fug Yourself dan, memang, Kehidupan Sehari-hari.

“Ketika kami berbicara tentang makanan,” kata Vnuk, “kami hanya berbicara tentang seberapa enak rasanya. Kami tidak peduli apakah itu sehat atau rendah lemak atau apa pun. Majalah pria tidak melakukannya, jadi kami mengikuti petunjuk mereka pada itu.”

Ada inklusi yang sehat dan prematur dari pasangan gay dan lesbian dan topik-topik serius diberi putaran nakal (“Sarjana pantat: bekerja melalui uni di punggung Anda”).

Karena harus diserahkan ke Office of Film and Literature Classification (OFLC) setiap bulan, AWF secara teratur dan semakin disensor. “Hal-hal yang kami jalankan di sampul pada hari-hari awal tidak akan pernah masuk majalah sama sekali menjelang akhir,” kata Vnuk. Staf mengakui OFLC mungkin benar untuk membuang frasa “pompa yoghurt urat biru”. Tetapi bekerja dengan yang asli terbukti lebih rumit.

“OFLC sangat memperhatikan penampilan alat kelamin,” jelas Vnuk. “Penis harus berada pada sudut tertentu dan vagina tidak boleh menunjukkan labia bagian dalam. Penis boleh semi-membesar tetapi tidak ereksi. Itu tantangan. Pincang tidak seksi. Jadi fotografer harus membuat penis terlihat lebih besar – Saya pikir dengan sarung tangan oven? – dan berharap yang terbaik.”

Majalah itu juga melewatkan industri yang mungkin meningkatkan peluangnya: reality TV.

“Saya pikir jika kami bisa mendapatkan lebih banyak selebritas, seperti selebritas semacam itu, kami akan baik-baik saja,” kata Vnuk. “Mereka persis tipe pria yang berpose untuk kita.” Mag memang menampilkan selebritis. Andrew Denton dan Eric Bana sama-sama diwawancarai tentang kehidupan seks mereka, dan Warwick Capper (apakah dia menghitung?) memamerkan pantatnya.

Adapun penentang, selain OFLC AWF menjalankan bisnisnya tanpa terlalu banyak kesulitan. “Kami tidak mengatasi kritik yang dilakukan majalah pria,” kata Vnuk. “Saya kira orang-orang berpikir itu baik bahwa kami sedikit memperbaiki keseimbangan. Kami seperti, ‘Ya, kami juga melihat Anda sebagai objek seksual’.”

Kontes Man of the Year tahunan (diambil dari pemenang Man of the Month), adalah buktinya. Setelah makan siang kami, Vnuk mengatakan bahwa dia sangat senang mengenang AWF .

“Aku hanya menyukainya,” katanya padaku. “Itu adalah pekerjaan terbaik dalam penerbitan pada saat itu.”

presslola